Novel Hadirmu Takdirku

Novel Hadirmu Takdirku
bakal di Pasaran Mac ini

Hadirmu, takdirku6

Written by Alina Haizar on Sunday, March 15, 2009 at 9:18 PM


Bab6
Jeffry memerhatikan Hana dari jauh. Dia duduk di dalam keretanya. Hana berkerja seperti biasa di kantin. Sejak seminggu lepas, dia yang menjadi pelanggan setia di kafetaria bila petang-petang begini. Tidakkah Hana tertunggu-tunggu Jeffry, seperti sebelum ini. Jeffry tahu sebelum ini, Hana memang menanti sangat-sangat kehadiran nya setiap petang kerana bila Jeffry muncul sahaja, wajah Hana kelihatan begitu ceria dan berseri. Seperti dia gembira sangat dengan kehadiran Jeffry. Kini jikalau Jeffry menghampirinya bagaimana agaknya reaksi Hana. Jeffry tidak dapat menduga. Kenapa dia mesti tahu reaksi Hana? Dia tertanya-tanya dirinya. Padahal Hana sudah tidak ada gunanya lagi bagi Jeffry. Dari mula lagi Hana hanya hendak digunakan dalam pertaruhan antara dia dan Mona, tidak lebih dari itu. Habis kenapa dia di sini memerhatikan Hana. Jeffry tidak tahu jawapannya.

Gerak geri Hana diperhatikan dari jauh, Jeffry tidak tahu apa yang dia hendak. Kenapa dia di situ memerhatikan Hana. Dia bukan hendak minta maaf dengan Hana. Dia tidak ada rasa bersalah pun dengan Hana. Ini bukan hal peribadi, ini hanyalah satu pertaruhan. Hana dilihatnya mula menyapu kawasan kafetaria, bermakna sekejap lagi mereka akn menutup kafetaria. Jeffry mencapai kunci kereta, ingin di matikan enjin kereta dan pergi kepada Hana. Dia tidak tahu apa nak cakap tetapi dia rasa dia mesti pergi ke Hana. Belum sempat dia matikan enjin kereta, sebuah motosikal sudah mendahuluinya, berhenti di depan kafetaria dan terus mendapatkan Hana.
Ramli!. Ramli jarang datang minum di sini. Adakah kerana malam itu Ramli dengan Hana menjadi rapat? Jeffry tertanya-tanya sendirian. Dipadamkan hasratnya untuk menghampiri Hana, Dia duduk memerhatikan sahaja mereka dari jauh. Petang sudah merangkak ke senja..
Hana dan Ramli dilihatnya duduk di satu sudut kafetaria dan dilihatnya berbual dengan serious. Setelah melihat mereka berbual dengan begitu lama, Jeffry terus beredar dari situ.
********************
Selepas kuliah pukul 11.00 pagi Jeffry berada dalam kedudukan yang sama seperti semalam dan juga sejak beberapa hari yang lepas, memerhatikan Hana dari jauh. Tidak ramai orang yang berada di kafetaria sebab masih awal lagi. Kejadian yang sama berlaku lagi. Tidak lama kemudian Ramli datang. Mereka berdua pergi di sudut yang jauh dan berbual dengan serious tanpa memperdulikan olrang lain. Tiba-tiba sahaja perasaan cemburu Jeff menerpa.
`Eh! Ramli macam nak rampas Hana dari dia ke?. Ini tak boleh jadi. Hana pun melayan Ramli dengan baik. Padahal minggu lepas dia yang Hana layan sebegini baik.’
Tiba-tiba tingkap keretanya di ketuk orang membuat Jeffry terkejut. Lily. Dia turunkan cermin tingkap keretanya.
`Hai Jeff,’ kata Lily, mari kita pergi makan.
Tanpa berkata apa-apa, Jeffry keluar dari kereta dan mengikut Lily ke kafetaria.. Jeffry hendak tengok apa reaksi Hana apabila melihat dia bersama dengan Lily. Sejak hari Isnin dia asyik mengusong Lily ke kafetaria, tetapi tidak berpeluang terserempak dengan Hana. Hana asyik sebut di dalam dapur kefetaria aje bila Jeffrey dan Lily datang ke kafetaria. Dia sengaja mengelak dari bertemu Jeffry agaknya?

Selama ini Jeffry rasa macam Hana juga suka dengan dia. Kenapa tiba-tiba Hana mengubah perhatiannya pada Ramli. Jeffry tidak sedar langsung yang dia telah melukakan hati Hana. Yang dia tahu hati dia sahaja yang sakit. Ego dia sahaja yang tercalar. Hanya dia sahaja yang penting.

Mereka duduk di meja tengah-tengah kefetaria. Lily duduk rapat dengan Jeffry, peha mereka bersentuhan. Tangannya memegang lengan Jeffrey yang terletak di meja.
`Eh budak kantin, mari sini, kami nak order,’ Lily memerintah. Hana yang sedang berbual dengan Ramli bingkas bangun dan menghampiri Jeffrey dan Lily. Jeffrey perhatikan muka Hana betul-betul. Mukanya yang manis kelihatan sedih. Matanya redup, tidak bermaya. Tetapi tidak ada rasa kasihan dalam hati Jeffry. Cuma ada rasa geram. Hatinya betul-betul terbakar melihat wajah Hana kerana Hana macam tidak kisah langsung dengan dia. Jefferey macam seseorang yang tidak pernah mendapat tempat istimewa di harinya. Cara dia layan Jeffry macam dia layan semua orang lain dalam kolej ini. Kecuali Ramli. Dengan Ramli, sikit punya baik dia layan. Siap panggil abng Ramli pulak !. Kenapa pulak Jeffry kena marah, rasa pelik melanda Jeffry. Dia jadi resah. Kenapa dia begini. Untuk melindungi keresahannya, Jeff sengaja merangkul pinggang Lily depan Hana.
`Bagi kami fresh oren dua dan mee goreng dua,’ kata Lily. Jeffry kemudiannya mengeletek tubuh, Lily mengelak manja.

Kemudian Jeff memandang muka Hana. Muka Hana berubah menjadi pucat lesi. Puas hati Jeff. Sekurang-kurangnya ada juga reaksi daripada Hana. Ramli yang memerhatikan dari jauh cuma mengelengkan kepalanya.

Setelah menghantar makanan yang mereka pesan, Hana kini kembali duduk dengan Ramli dan meneruskan perbincangan mereka. Perbuatannya membuat Jeffry naik marah. Hilang seleranya untuk makan. Dia geram melihat Ramli dan Hana yang sedang berbual serious tanpa memperdulikan dia. Hana tidak sepatah pun berkata apa-apa dengan dia. Tentang kejadian malam minggu itu pu, macam tidak jadi hal pada Hana. Tidak dibangkitkan langsung. Jeff marah. Dia mengajak Lily beredar.
`Tak Bestlah mee ni. Tak sedap. Mari kita pergi Starbuck ke kat KLPlaza.’
`Ok,’ sahut Lily, mereka bangun begerak lalu di hadapan Hana dan Ramli, Jeff merangkul pinggang Lily mesra.

Hana dan Ramli terdiam memerhatikan gelagat mereka berdua. Ramli kasihan melihat muka Hana yang pucat, lesu dan sayu. Tetapi dia bangga melihat Hana mengawal perasaannya. Dia Cuma diam bila Jeff menunjuk-nunjuk di hadapannya. Walaupun Ramli dapat rasakan betapa pedihnya hati Hana ketika itu.
`Sudahlah Hana. Jangan sedih lagi.’
`Hana ni apa ye, abang Ramli? Tak ada perasaan ke? Dia boleh buat macam tu sahaja. ‘
`Jeff tu dah biasa macam tu. Anak orang kaya, anak manja. Dia selalu dapat apa yang dia hendak, Tanpa pedulikan orang lain. Lain kali Hana ingat, jangan mudah mendengar pujuk rayu orang.'
Hana hanya mengangguk lesu. Hana mesti cepat sedar siapa dirinya. Tetapi jauh di lubuk hatinya, dia masih sayang dengan Jeffery. Itu sesuatu yang sukar dia lupakan. Walau bagaimanapun Hana tahu Ramli ikhlas memberi nasihat kepadanya. Ramli banyak membantu Hana. Pada malam Ahad lepas, nasib baik ada Ramli yang membantu Hana balik ke rumah. Kalau tidak entah pukul berapa Hana akan sampai ke rumahnya dalam keadaan yang kekurangan wang ketika itu. Hana juga bernasib baik kerana Mak Chak sudah tertidur masa Hana balik dengan pakaian yang menjolok mata. Kalau tidak tentu teruk Hana di marahi Mak Chak.

`Okay… Hana tengok pengajian separuh atau pengajian jarak jauh yang abang bagi ni. Bila sudah buat keputusan Hana cakap dengan Abang. Nanti abang tolong Hana buat permohonan. Abang nak pergi dulu ada janji dengan Mastura di library. Nanti marah dia menunggu. Kami akan balik kampong sebab cuti mid-sem. Abang nak bagi dia tiket bas ekspress.’
`Ok, pergilah. Nanti lama. Kak Mas menunggu. Kirim salam dengan Kakak ye bang,’ Ramli mengangguk.
**************************

Petang itu, Hana mengemas dalam dapur setelah kafetaria di tutup. Keadaan sekeliling sunyi sepi. Pelajar-pelajar kolej telah ramai pulang untuk cuti pertengahan semester. Kafetaria ditutup awal, belum pukul 5.00. Mak Chak, Timah dan Soed pun sudah pulang. Timah dan Soed hendak balik Perlis malam ini juga, sebab itu mereka pulang awal hari ini. Mak Chak sudah mula percaya dengan Hana untuk balik naik bas seorang. Petang ni nampaknya Hana kena buat kerja sendrian. Nasib baik besok cuti pertengahan semester bermula. Dapat Hana berehat sedikit. Setelah selesai mengunci semua pintu dari dalam, Hana pun keluar melalui pintu belakang, lantas mengunci, melangkah untuk beredar. Hari masih terang benderang.

Tiba-tiba di lihatnya Jeff sedang bersandar dikeretanya yang terletak di belakang kafetaria. Bila masa kereta Jeffry berada di situ pun Hana tidak sedar. Jeffry sedang memeluk tubuhnya. Dalam keadaan dirinya yang sedang haru-biru, Hana masih terasa betapa tampan dan menawanya Jeffrey. Lebih menawan lagi dengan cermin mata hitamnya. Rambutnya namapk seperti dielus-elus beberapa kali, terjuntai di dahinya. Membuat dia kelihatan lebih menarik dan mengancam. Rasanya gugur jantung Hana bila melihatnya. Gaya macam bintang filem. Apabila ternampak Hana menyedari kehadirannya, Jeff membuka cermin mata gelapnya lalu menegakkan badannya.

Hana terus berjalan tanpa memperdulikan Jeffrey. Jantungnya berdegup dengan begitu kuat sekali. Di a tidak tahu kenapa Jeffry di sini. Sudah hampir seminggu Jeffry buat tidak peduli dengan dia langsung. Sepanjang minggu itu jugalah, Jeffry asyik menayang Lily di hadapannya.

Lemah lututnya untuk berjalan melepasi Jeffrey. Tetapi ditabahkan juga hatinya. Apabila Hana lalu di hadapnnya, Jeffry memanggilnya., `Hana, Jeff nak cakap sikit.’.

Hana terhenti apabila medengar suara Jeff keras.
`Apa dia ? Cakaplah.’
`Mari duduk dulu. Takkan nak bercakap macam ni.’
Hana mengelengkan kepalanya. `Tak apalah, cakap aje. Hana nak balik cepat ni.’
Tiba-tiba Jeff mendekati hana kemudian menarik tangan Hana dengan kasar, dibawa Hana menghala ke kafetaria.
`Duduk dulu.’ Jeff duduk di bangku kafetaria dan menarik Hana duduk di sebelahnya.
`Apa pasal ni Jeff, tolong jangan berkasar dengan Hana.’
Sebenarnya dari tengahari tadi Jeffry dah tunggu Hana. Selepas balik dari Starbuck, Jeffry datang kembali menunggu di dalam kereta seperti mana yang dia lakukan pagi tadi. Malahan dia menunggu peluang untuk bercakap dengan Hana sejak hari Isnin lagi. Hatinya makin mendidih semakin lama dia menunggu.
`Sejak bila pulak Hana intim dengan Ramli? Hana tak tahu ke Ramli tu sudah ada teman wanita, sekarang ni mereka sedang dalam perjalanan balik ke Kedah, naik bas bersama-sama. Hana tahu tak!’.
`Hana tahu!’ Jawap Hana ringkas
`Habis tu kenapa Hana masih rapat dengan dia.’
`Itu antara Hana dan Abang Ramli. Jeff ni kenapa?’
`Hana yang patutnya jawap. Kenapa dengan Hana ni? Malam parti tu lagi, datang dengan Jeff kemudian balik dengan Ramli.’
Walaupun Jeffrey ingat Hana yang akan ungkit pasal malam tu, tapi sebaliknya dia yang asyik mengungkit pasal malam itu.
Hana mengelengkan kepapalanya, kenapa Jeffry masih memerkatakan pasal malam itu. Hana Cuma ingin melupakan peristiwa malam itu, ianya terlalu memalukan dan memeritkan hatinya. Hana tunduk mengelengkan kepalanya kemudian memandang Jeff tepat-tepat tanpa berkata apa-apa. Jeff tidak sedar ke yang dia telah melukai hatinya?.
`Apa pasal Hana tidak tunggu Jeff,’ Jeffry masih terus bertanya.
Hana diam sahaja.
`Kenapa? Cuba Hana cakap.’
`Kenapa kita masih bercakap pasal malam itu. Kisah malam tu sudah selesai. Hana sudah tak ingat lagi.’
`Apa maksud Hana ?’ Jeffry masih bertanya.
`Sudahlah Jeff, Jeffkan sudah berbaik dengan Lily. Tak payahlah kita berselindung-selindung pulak lagi.’
`Apa yang Jeff nak lagi dari Hana? Hana dah tahu. Malahan semua orang tahu Jeff gunakan Hana untuk dapatkan Lily kembali,’ ujar Hana perlahan.
Jeffry terdiam seketika.
`Mana Hana tahu? Siapa yang cakap? Ramli?’
Hana mengeleng-gelengkan kepalanya.
`Hana terdengar kawan-kawan Lily mentertawakan Hana semasa parti tersebut. Hana ni memang bodoh.’
Jeffry terdiam sekali lagi. Betullah tembelangnya di ketahui Hana rupanya. Patut lah Hana lari balik. Jeff rasa sedikit bersalah. Dia mengelus-elus rambutnya yang panjang hampir mencecah bahu.
`Macamana nilah Jeff, Jeff dah dapat apa yang Jeff hendak. Lily pun dah balik pada Jeff,’ ujar Hana, terasa sebak dadanya tetapi di gagahi juga. `Hana Tidak mahu salahkan sesiapa. Hana yang bodoh, tidak perasaan telah di gunakan. Okay.
Cukuplah selesai di sini. Tak perlu rasa bersalah. Okay. Hana Okay. Hana tidak ada apa-apa masalah pun.’
Hana menyambung lagi, `antara kita memang tak ada apa-apa okay. Selama ini Hana yang salah anggap. Tapi sekarang dah selesai. .Jeffry boleh pergi sekarang dengan senang hati sekarang. Hana pun nak balik ni..’
Panjang lebar Hana berkata dengan tenang walaupun sebenar dalam hatinya bagaikan hendak pecah. Tetapi demi menjaga air mukanya Hana tahankan semuanya. Dia tidak mahu Jeff tahu betapa dia terluka. Maruah dirinya harus dipertahankan kali ini.

`Okay...!’ kata Jeffry, buat-buat acuh tak acuh. `Ok. kalau macam tu. Baguslah,’ Jeffry patutnya rasa lega dengan kenyataan Hana. Dia tidak perlu rasa bersalah dengan Hana, Hana kata dia tidak apa-apa, tidak kisah pun..


Tetapi dia masih tidak boleh pergi begitu sahaja. Tidak semudah itu. Jeffry sebenarnya tidak puas hati. Dia masih tidak puas hati. Dia tidak mahu berlalu pergi. Kenapa dia tidak boleh pergi begitu sahaja?
Hana bangun dan mula melangkah hendak keluar dari kafetaria
Kalau Hana marahkan dia, mengamuk ke, mengungkit-ungkit ke, menangis ke, mungkin Jeff puas hati. Dia mahu Lihat Hana merayu-rayu, agaknya baru dia puas hati. Satu lagi gadis jatuh di tangannya. Bila dilihat Hana tenang, Jeff tidak puas hati. Egonya..dia mahu lihat Hana menangis kerana nya.
Dia juga dia geram kalau ada orang lain yang menghampiri Hana. Dia tidak boleh melepaskan Hana. Dalam masa sebulan ini mereka sudah agak rapat.
`Ok.! Kalau macam tu tak pelah. Orang semua sudah sudah. Kampus sudah sunyi sepi. Lebih baik Jeff hantar Hana pulang,’ Jeff memegang tangan Hana.
`Tak apalah Jeff. Hana boleh balik sendiri. Tak mahu Hana berada di situasi yang sama seperti minggu lepas. Secara fizikal dan lebih lebih lagi mentalnya didera oleh Jeffry.
`Tak apalah Jeff hantar. Hana merajuk dengan Jeff lah ni. Tadi kata Hana tak ada apa-apa dendam dengan Jeff..’
Hana mengelengkan kepalanya, `Tidak, tak payahlah. Baju Hana berlengas, kotor seharian bekerja di sini.. Biarlah Hana naik bas sahaja. Tak layak naik kereta mewah Jeff ni. Nanti Orang nampak Jeff juga yang malu.’
Jeffry terasa dengan kata-kata Hana. Tiba-tiba sahaja Jeffry naik marah lantas di rentapnya tangan Hana dan di heretnya Hana ke keretamya. Hana mengerang kesakitan. Dia membuka pintu lalu di tolaknya Hana masuk ke dalam kereta. Kasar. Hana naik takut. Sakit dia di perlakukan begitu oleh Jeffry.

Jeffry ialah anak muda yang terlalu egois. Dengan Hana pula, dia tidak boleh bertolak ansur langsung. Dia mahu Hana ikut sahaja kata-katanya.. Keengganan Hana membuat kemarahan dia sedang meluap-luap. Jeffry pun agak bingung dengan apa yang sedang dia lakukan. Kala ada orang baik-baik dengan Hana pun dia marah. Dia tidak boleh melepaskan Hana. Dalam masa sebulan ini, Jeffry rasa mereka sudah agak rapat. Hana tidak boleh buang dia macam tu sahaja.

Jeffry masuk dalam kereta, di lihatnya Hana mengurut tangan yang berbirat merah.
`Maaf. Sakit ye…? Hana……… janganlah buat Jeff hilang sabar lagi’
Hana terdiam.
`Okay…. Jeff minta maaf.’ katanya kembali lembut. `Tolong Jeff boleh tak?. Boleh tak Hana maafkan Jeff. Please,’
Timbul rasa kesian di hati Hana melihatkan Jeff bersungguh-sungguh meminta maaf darinya.
Jeff memgang tangan Hana yang sakit lalu dan di gosokkannya.
Bagi meredakan kesakitan Hana.
`Memang tujuan Jeff mula-mulanya nak gunakan Hana sebagai bet sahaja. Just a bet. Nothing personal. Bukan Jeff sengaja nak kenakan Hana.
Hana mendiamkan diri, tangannya masih di gosok oleh Jeffry perlahan-lahan.
`Tetapi bila dah kenal Hana , Jeff suka pada Hana. Hana hanya mendengar sahaja Jeffry bercakap.
`Hana tahu tak? Jeff cemburu tengok Hana duduk berbual lama dengan Ramli tengahari tadi.,’ kata Jeff mengoda Hana dengan lembut.
Mukanya yang tampan seperti merayu simpati. Siapa yang tidak tergoda. Hana hanya gadis mentah. Dia kalah dengan pujukan Jeff. Keazamannya untuk menjauhkan diri dari Jeffry cair macam lilin yang dibakar. Apa yang boleh dilakukan, pada ketika itu Hana sedar sebenarnya dia memang sudah jatuh cinta dengan Jeffry. Betapa selama seminggu in dia merindui Jeffry. Dapat bersama Jeffry seperti waktu ini adalah sesuatu yang Hana impikan. Dia menghirup nafas panjang-panjang, menikmati kebahagian yang dirasainya, walaupun sebenar kebahagiannya di selaputi dengan duri duka nestapa. Kemudian dia teringat sesuatu.
`Betul ke ni, Lily macamana?’
`Macamana…. Macamana? Macam biasa. Jeff dengan dia macam biasa. Kami memang berkawan, sejak dulu. Just a girl friend.
`Tapi Hana lihat Jeff dengan dia rapat, peluk-peluk lagi.’
`Kami memang macam tu. Hana nak kawan dengan Jeff kena terima itu. Itu cara hidup kami.‘
Berkerut dahi Hana memikirkannya. Boleh ke dia terima cara hidup begini?

`Habis tu kalau Hana buat macam tu juga dengan orang lain, Jeff tak kisah?’
Jeff terdiam seketika, Terbayang badan Hana di rangkul oleh kawan-kawannya. Jeff jadi marah. Tidak disedari tangan kanan Hana yang di gengamnya di cengkam kuat. Hana mengaduh kesakitan, lantas minta Jeffry lepaskan genggaman tangannya.
`Hana tidak boleh buat tu..janji! Jeff tidak boleh tahan tengok Hana buat macam tu. Jeff tidak suka.’ Kata Jeffry, cengkaman kuat tangannya di lembutkan. Tetapi tidak melepaskan tangan Hana., Jeff mulakan enjin kereta dan mula bergerak menuju keluar dari kawasan kampus.

Hati Hana senang, walaupun tangan sakit di cengkam Jeff tadi, tapi dia suka kerana kalau Jeffry marah, makna Jeff cemburu. Mungkin ada sekelumit sekelumit perasaan untuk Hana. Hana sudah tidak perlu apa-apa lagi dari Jeffry. Kalaulah Jeffry mempunyai sedikit rasa kasih pada Hana. Ini sudah memadai bagi Hana. Mungkin satu hari nanti Jeff juga akan cintakan dia sepertimana dia cintakan Jeff. Hana menaruh harapan setinggi gunung. Hana ingat cintanya yang terlalu mendalam terhadap Jeffry cukup untuk mereka berdua., Cinta dari Jeffry tentu akan menyusul juga.

Hadirmu, takdirku5

Written by Alina Haizar on at 8:45 PM


Bab 5
Hana berjalan keluar dari bungalow mewah itu, terhenti seketika dihadapan bungalow itu. Dia harus berfikir segera. Bagaimana hendak balik ke rumah? Dia cuma ada sepuluh ringgit dalam beg tangannya. Dia pun tidak tahu macamana nak balik, jalan mana nak di tuju untuk sampai rumah? Yang lebih sukar lagi, macamana untuk berdepan dengan Mak Chak? Mak Chak mesti syak sesuatu apabila melihat Hana pulang dengan keadaan begini. Baju hitam yang sendat dengan tubuhnya yang terdedah sana sini.

Walau apa pun dia mesti pergi dari situ, Hana mengorak langkah hendak keluar dari perkarangan rumah. Dia tidak nampak ada orang yang sedang duduk di salah sebuah kerusi taman di perkarangan rumah tersebut.
`Eh Hana!’
Hana terkejut lalu Hana menoleh ke arah suara yang memanggilnya.
`Abang Ramli!’ Lega rasa Hana melihat Ramli yang tersandar di kerusi itu. Dia ingat Jeffry yang memanggilnya. Tidak sanggup dia bersemuka dengan Jeffry lagi.
‘Macamana Hana boleh ada di sini?’ Ramli sebenarnya tidak cam Hana, bila Hana sudah dekat baru dia perasaan gadis yang pakaian hitam pendek dan ketat itu ialah Hana.
`Panjang ceritanya, Abang Ramli kenapa duduk di sini?’
`Dapat jemputan, Abang datanglah.’
`Tetapi kenapa duduk di luar.’
Ramli sebenarnya berapa tidak gemarkan majlis-majlis seperti ini. Selalunya dia tunjuk muka, kalau keadaan majlis tidak di gemarinya dia akan angkat kaki. Dia baru sampai, dia datang selepas sembahyang maghrib. Tetapi melihat keadaan sekeliling dengan minuman haram dihidangkan dan kelakuan para tetamu yang menjolok mata membuat dia meluat. lantas dia terus beredar. Ramli sedang ambil angin diluar rumah dan telah membuat keputusan untuk beredar dari situ.
`Bukan jenis majlis yang sesuai untuk abang.. Kenapa ni Hana.? Hana nak ke mana?
Hana mendiamkan dirinya. Tidak tahu bagaimana hendak memberitahu Ramli apa yang berlaku. Hana malu dengan Ramli.
`Kenapa Hana berpakaian begini. Hana datang dengan siapa.’.
`Dengan Jeff.’
`Mana Jeff?’
`Hana tak tahu. Hana nak balik.’
`Hana nak balik dengan apa?’
`Tak tau . Teksi ke, bas ke? ‘
`Susah nak dapat Bas kat sini Hana. Ini kawasan orang mewah. Semua berkereta.’
`Tak apalah Hana nak balik juga!’ Hana mahu beredar.
`Nanti dulu Hana.’
`Hana tak mahu tunggu sini lama-lama. Air matanya mula deras mengalir. Tolonglah Abang Ramli. Hana nak balik. Hana jalan kaki pun tak apa.’
`Nanti-nanti dulu,... Ramli meninjau di pintu depan bungalow itu, entah-entah Jeffry keluar mencari Hana. Ternaya tidak ada siapa pun yang perduli.’
`Biar abang hantar okay. Mari ikut abang.’
Masa itu pintu depan di buka dan beberapa orang keluar mengambil angin malam. Ramli dan Hana berjalan tanpa memperdulikan mereka yang baru keluar itu.
Tiba di motorsikalnya, Ramli membuka kunci mangga yang memegang kedua-dua topi keledarnya dan menyerahkan yang satu lagi pada Hana. Sementara itu dia memakai topi keledar yang satu lagi. Kemudian dia menanggalkan jaket hitammnya lalu di berikan kepada Hana.
`Nah pakai jaket ini. Tak manis anak gadis berpakaian begini malam-malam ni.’
Malunya Hana, tetapi dia tidak marah Ramli, malah bersyukur dapat jaket hitam itu utk melindung tubuhnya yang terdedah itu.
Hana membonceng motor Ramli dan Ramli pun terus beredar dari situ. Mereka yang berada di porch tadi cuma melihat sahaja apa yang berlaku tanpa berkata apa-apa.

`Hana sudah makan?
`Belum’
Ramli sudah agak jawapan Hana kerana Hana nampak cemas dan kepenatan. Ramli pun belum makan lagi. Tidak selera dia hendak makan dalam rumah yang penuh dengan kejadian maksiat itu tadi.
`Okay, kita singgah dekat McDonalds dulu. Abang belanja makan okay. ‘
`Hana takut nanti Mak Chak marah, hari sudah semakin lewat. Hana ingat kami keluar sekejap aje.’
`Tak pe. Nanti abang Ramli hantar balik dan jumpa Mak Chak sekali supaya dia tak marah.’
Hana mengangguk perlahan, syukur ada Abang Ramli
`Cuba Hana cerita apa yang belaku. Hana bergaduh dengan Jeff ye?’
Hana memandang muka Abang Ramli dengan tepat sekali.
`Hana tidak mengerti apa yang berlaku. Abang Ramli kawan Jeff. Mungkin Abang Ramlilah yang boleh cerita dengan Hana apa yang sebenarnya terjadi.’
`Abang tak mengerti.’
`Betul abang tak tahu apa-apa. Bukankah Jeffry minta abang kenalkan Hana dengan dia.’
`Tidak. Abang tak tahu pun Hana berkawan rapat dengan dia sehingga ikut dia keluar malam.’
`Abang tak tahu pasal pertaruhan mereka mereka?’
`Masya Allah. Ya Allah .. Hana ke? Hana ke yang yang menjadi barang taruhan mereka selama ni?’ Ramli menepuk dahinya
`Jadi abang tahu pasal pertaruhan itu?'
`Abang ada dengar mereka sibuk cakap pasal pertaruhan tu. Tapi sumpah abang tak tahu mangsanya adalah Hana. Kalau abang tahu, abang mesti menghalangnya. Abang ingat bet di kalangan mereka sahaja. Abang memang tak perduli. Kebanyakan mereka memang sudah rosak akhlak.’

Ramli rasa bersalah, baru dia sedar selama ini dia digunakan oleh Jeffry supaya dapat berkenalan dengan Hana. Ini semua untuk mengenakan Hana.
Muka Ramli menunjukkan rasa bersalah yang amat sangat.
`Memang abang tahu pasal bet itu Hana.’
`Apa pertaruhannya?,’ tanya Hana dengan tenang.
`Itu abang tak pasti. Kalau tahu Hana yang jadi mangsa pertaruhan itu, abang mesti akan menghalangnya.’
`Jeff ada buat sesuatu yang buruk pada Hana ke ?’
`Hana terdiam, malu hendak di ceritakan. `Tidak.’
`Jeffry ada…..... Hana ke?’ Tidak sanggup Ramli bertanya apa yang hendak di tanyanya. Lega rasanya bila Hana cepat-cepat dia mengelengkan kepalanya, menafikan Jeffry telah merosakkannya.
`Dia pukul Hana ke?’
Hana mengelengkan kepalanya. Ramli takut Jeffry telah berbuat sesuatu kepada Hana. Bagaimana hendak dia berdepan dengan Mak Chak, kalau sesuatu yang buruk berlaku pada Hana.
`Apa hadiahnya kalau menang?’ tiba-tiba Hana bertanya.
`Jeffry akan dapat Lily balik. Lily akan buat apa sahaja yang Jeffry hendak dia lakukan. Mona akan belanja kami semua satu kelas makan di salah sebuah restoran.’
`Kalau kalah?’
`Jeffry kena belanja sat kelas menginap 3 hari 2 malam di Genting Highland.’
Hana terdiam. Banyak betul yang di petaruhkan. Semua orang untung. Cuma Hana seorang sahaja yang menjadi mangsa.
`Kenapa Abang Ramli? Sanggup Jeff buat Hana macam tu? Hana di perbodohkan oleh Jeff cukup-cukup dan dia tidak ada rasa bersalah pun.’ Hana menangis perlahan-lahan.
`Hana sedikit pun tak sangka Jeff akan berbuat begitu. Hana ingat dia iklahs berkawan dengan Hana. Rupanya dia nak buat Lily cemburu dan kembali pada dia'.
`Maaf Hana, Abang tak tahu.’
`Tak pa... tak apalah .... Bukan salah Abang Ramli,’ kata Hana, tetapi Hana terus menangis perlahan. Hancur harapannya selama ini.
`Hana sedar siapa Hana ni Abang Ramli.’
`Jadi Jeff dah kembali pada Lily kat dalam tu tadi.’ Hana mengangguk.
Ramli mengeleng-gelengkan kepalanya. Mereka memang couple yang intim, sudah sekian lama sebenarnya.
`Hana tak tahu. Abang.’
`Tak apalah. Bukan salah Hana. Mereka yang harus dipersalahkan. Makanlah dulu Hana, lepas ni abang hantar Hana balik.’
Hana mengangguk. Dia ambil burger yang terhidang di hadapannya lalu menjamah sedikit. Dia memang sudah lapar benar. Sejak tengahari tadi dia tidak menjamah apa-apa makanan pun.
`Sudah lah Hana, lepas ni Hana beringatlah. Jeff bukan macam abang. Dia anak orang senang. Abang di sini kerana dapat biasiswa. Abang bukan anak orang senang. Sekarang Hana dah lihatkan beginilah kehidupan budak-budak dari keluarga berada. Fahamilah dan jangan Hana terikut cara mereka'.
`Abang tahu Jeffery seorang yang ego-sentrik. Hana tengok sahaja cara dia makan, amat cerewet sekali. Dia anak manja, anak tunggal dari keluarga yang berada. Dalam dunia Jeffery dia sahaja yang penting'.

`Macamana abang boleh baik dengan dia?'
Abang tahu dia baik dengan abang sebab abang boleh tolong dia belajar. Abang ingat abang sudah berjaya mengubah Jeff. Tapi nampaknya abang tidak berjaya. Dia masih sangat pentingkan dirinya sendiri.
Hana cuma terdiam, mungkin ada kebenaran dalam kata-kata Ramli. Cuma Hana buta kepada semua kelemahan Jeffery kerana dia suka sangat dengan Jeffery. Malahan Mak Chak sudah selalu menasihati Hana, pun Hana tidak mahu melihat kebenaran itu. Yang Hana tahu dia sayang dengan Jeffery.
Kemudian mereka terdiam, terus menjamah makanan sehingga selesai. Setelah perutnya di isi. Hana rasa lega sedikit. Perasaannya kembali tenang. Mereka berbual perkara-perkara lain seperti kampong halaman dan sebagainya.
`Hana masih muda lagi. Kenapa Hana tidak mahu sambung belajar?’ Tanya Ramli
`Emak Hana orang susah. Dia suruh Hana datang KL kerja dengan makcik. Boleh bantu dia kat kampung.’
`Keputusan SPM Hana macamana?’
`Boleh le tapi tak dapat masuk IPTA, Hana tak mampu masuk IPTS.’
Jalan yang paling baik ialah kerja. Sekarang ini Hana kerja sementara mencari pengalaman dan untuk kumpul duit. Lepas ni, Hana mungkin cuba dapatkan mana-mana kursus kemahiran. Hana hendak meringankan tanggungan emak.
`Hana boleh belajar sambil kerja tau. Hana tau tak?’
`Ye ke? Macamana?’ Lagipun Hana tidak ada duit. Hana tak tahu macamana?’ ujar Hana.
`Nanti abang cuba tolong Hana.’
Hana mengangguk.
`Baik, habiskan kentang goreng tu, lepas ni, Abang hantar Hana balik.’
***********************

Jeffery berada di bilik Mona dengan Lily. Lily tersenyum mesra. Lily sememangnya seorang yang cantik dan jelita. Berwajah kacukan, hidung mancung dengan kulit yang putih dan mulus kerana emaknya berketurunan inggeris. Bertuah sesiapa yang dapat menawan Lily. Itu yang sering di katakan oleh kebanyakan orang yang mengenalinya.

Itu sebab Jeffery rasa dia mesti menang pertaruhan itu. Dia mesti menang pertaruhan itu dan buat Lily tunduk pada dia. Baru dia boleh buktikan dia jaguh. Kini dia gembira, egonya tidak tergugat. Malahan kembali utuh. Dia sudah capai apa yang dikehendakinya. Semua orang kini tahu yang Lily sebenar gilakan dia, cuma nak buatkan dia cemburu. Jeff puas hati dia telah berjaya dalam misinya kali ini. Lily sedang duduk di atas katil sambil memerhatikannya sambil meneguk minuman dari tin beer yang di pegangnya. Kemudian Lily tersenyum sedang mengoda dengan lirikan matanya. Kelihatan pahanya yang putih melepak terdedah apabila skirt pendeknya terangkat sedikit.
`Ok You menang… so …, apa you nak?.. You nak Lily? Tanya Lily. Lantas Lily mengenyitkan matanya kepada Mona. `Kalau nak we all dua-dua sekali pun boleh.’
Mona tersenyum. Matanya bersinar.
Jeffery tersenyum gembira. Tidak sangka boleh ada orang lain yang berhajat akan dirinya.

`Oh my!....You pun ada hati dengan I rupanya…?’ Jeffry makin tersenyum lebar. Ingatkan dia akan dapat satu habuan jika menang malam ni. Rupa-rupanya dua dalam satu habuan yang menanti dia. Jeffery bangun menghampiri Mona, lantas dia merangkul pinggang Mona. Mona ketawa keseronokan. Memang sudah lama dia menyimpan hati dengan Jeffery. Tetapi Jeffery tidak pernah pandang pada Mona. Dia cadangkan dengan Mona agar malam ini, biarlah mereka berkongsi tubuh Jeffery. Sesuatu yang dia inginkan sangat sejak dahulu.

Jeffry kemudiannya mengasak Mona menghampiri pintu, kemudian dengan tidak di sangka oleh Lily dan Mona, dia menolak Mona keluar. Mona terpinga-pinga di luar bilik.

`Next time maybe. Not this time,’ kemudian dia menutup pintu bilik di depan muka Mona. Mona sangat marah dirinya di perlakukan sedemikian oleh Jeffry.
`Shit you! How dare you…..!!’ teriakan Mona kedengaran di luar bilik.
Jeffery dan Lily ketawa geli hati mendengar sumpah seranah Mona.

Lily menghampiri Jeffery, sambil mendakap nya. Jeff memandang sahaja kemudian menolak Lily ke tepi. Fikirannya melayang seketika ke satu tempat yang dia begitu selesa sebentar tadi ketika di ruang tamu. Dia ingin ke sana lagi. Jeffery tidak ada mood untuk melayan Lily. Lily tidak mudah di tolak begitu sahaja. Lantas dia menarik Jeffery untuk duduk bersamanya di sofa. Mereka kemudian duduk berdua-duaan di sofa sambil menonton televisyen beberapa ketika.
`Mari kita turun ke bawah,' kata Jeffery. Dia mahu semua orang lihat yang dia sudah kalahkan keegoan Lily.
`Marilah kita duduk duduk di sini dulu. We have a lot to catch up. I really miss you... you know.'Kata Lily manja.
Jeff sudah dapat menangkap maksud Lily dan kehendak Lily. Selama ini Lily yang selalu jual mahal. Anehnya malam ini Lily macam hendak menyerah diri pada Jeffery. Tetapi Jeffery pula dia kurang berminat.
`Mari kita turun bawah dan lets dance,’ kata Jeff sambil bangun, dia menarik Lily bangun, memeluk pinggang Lily untuk berjalan keluar dari bilik Mona.
`Nantilah dulu...' Lily sudah melekapkan dirinya pada Jeffry. Mahu tidak mahu Jeffry melayan kehendak Lily. Kenapa agaknya Lily terlalu menyerah malam ini. Pada hal selalu dia tidak semurah ini. Sejak bermempunyai hubungan dengan pilot itu agaknya Lily sudah benayk mempelajari benda baru. Jeffery menundukan bibirnya untuk mengucup bibir Lily. Mereka berada dalam keadaan begitu buat seketika, Lily semakin mendesak dan membuat Jeffery kemudian Jeffery rasa jemu. Dia tidak bersedia untuk berikan apa yang Lily hendak.

`Mari kita turun. I nak menari,’ Lily nampak kehampaan tetapi dia ikut sahaja Jeffry.
Apabila semua orang melihat dia merangkul tubuh Lily semasa menuruni tangga, rakan-rakan mereka semua bersorak. Jeffery bangga dengan kemenangannya ini. Mereka semua bertepuk tangan melihat pasangan itu. Selepas itu semuanya terus berdansa. Malam itu Jeffery betul-betul puas hati. Baru semua orang tahu siapa Jeffery anak Datuk Hisham. Sorakan ramai buat dia bangga dan lupa diri. Dia betul-betul bergembira malam ini.

Jam menujukkan pukul 12.00 malam. Parti masih sedang berjalan, tiada tanda akan tamat . Jeffery duduk sebentar sambil meneguk minuman. Lily di perhatinya sedang berbual dengan Mona dan Sherry. Sebenarnya Jeffery pun tidak ada apa-apa perancangan tentang perhubungan dia dan Lily. Dia cuma mahu menang pertaruhan pada malam ini. Dan bila terbukti dia berjaya, hatinya puas. Soal Lily dan dia adalah soal kedua. Dia bukan terdesak sangat. Cuma dia mesti menang malam ini dan memang dia sudah memenanginya.

Perkataan pertaruhan membuat dia teringatkan Hana, budak kantin yang dibawanya ke parti ini. Matanya mencari-cari Hana. Di mana pulak Hana ni?
`Aku terlupa langsung pasal dia.’ Entah-entah sudah hanyut dalam pelukan jantan lain. Sebab dia begitu mudah sahaja mengikut Jeffry, dengan orang lain pun mungkin macam tu. Tiba-tiba timbul rasa marah, perlahan-lahan rasa marah meresapinya mulanya terasa di tangkai jantungnya, lama-kelamaan naik hingga ke kepala.
Dia ikut jantan mana pulak ni. Tadi dia jual mahal. Jantan mana yang memeluk tubuh Hana yang lembut kini? Sedikit pun Jeffery tidak rasa bersalah kerana meninggalkan Hana sendirian sudah hampir 3 jam.

`Eh! Mana Hana? Jantan mana yang dia ikut ni?’

`Kenapa Jeff?' kata Mona setelah di lihatnya Jeffery sedang tercari-cari.
`Cari budak kantin tu ke Jeff ?’ Cebik Mona seperti menghina. Dia marah sungguh bila Jeffey menolaknya keluar dari bilik tadi. Jauh di sudut hatinya dia juga menaruh minat dengan Jeffery. Tetapi Jeffery tidak pernah memandangnya begitu. Dengan budak kantin tu pun Jeffery ada menunjukkan minat. Mona tidak laku langsung di mata Jeffry. Tetapi puas juga hati Mona bila dia dapat menyakitkan hati Hana semasa kejadian di bilik air awal malam itu.

Jeffery kurang senang dengan cara Mona berkata-kata. Dia tidak memperdulikan Mona, matanya terus mencari tubuh Hana dalam pakaian hitamnya yang sendat itu. Entah-entah tubuh itu berada dalam dakapan jantan lain.

`Dia sudah balik le.. Jeff. Awal tadi dia dah balik,’ beritahu Sherry. Sherry yang masih ada lagi nilai kebaikan dalam dirinya.
`Dia balik dengan siapa?’
Sebelum Sherry dapat menjawap, Mona mencelah dengan kasar.
`Dia dah di bawa oleh Ramli dengan motosikalnya.'
`Diorang tu ada apa-apa ke? Atau budak kantin tu, yang gatal sapa-siapa pun boleh bawa ke hulu ke hilir.’ Tuduh Mona ingin memburukan Hana.
Sherry therdiam sahaja. Dia masih rasa bersalah kerana dialah yang memberitahu Mona, Hana balik dengan Ramli. Dia juga rasa bersalah dengan kejadian di bilik air tadi.
Perasaan marah tadi timbul kembali kini lebih akut dari mula-mula tadi,
`Ramli telah bawak Hana pergi?’
Sherry menggangguk.
Tanpa banyak bicara Jeff bergegas bangun hendak keluar dari situ.
`Heh! Where are you going?’ Jeff. Soal Lily, kecewa malamnya akan berakhir begitu sahaja.
`Out from here.’ ringkas sahaja jawap Jeffry, kemudian dia hilang.

Hadirmu, takdirku 4

Written by Alina Haizar on at 7:24 PM


Bab 4

Perhubungan Jeffery dan Hana menjadi lebih akrab dari hari ke sehari. Tiap-tiap petang Jeffery akan datang ke kafetaria untuk makan. Alasannya selepas itu dia boleh terus pergi belajar di perpustakaan. Kadangkala dia membaca buku di kafetaria sahaja sambil ditemani oleh Hana sehingga waktu maghrib. Ada juga dia mempelawa untuk hantar Hana pulang rumah dengan kereta BMW sportnya. Tetapi Hana tidak mahu kerana takut dengan Mak Chak. Hana perhatikan Mak Chak macam tidak berapa suka kalau Hana berbual lama sikit dengan Jeffery. Mak Chak memang tidak akan senang dengan mana-mana lelaki. Dia pernah dikecewakan oleh seorang lelaki pada suatu masa dahulu. Peristiwa ini berlaku semasa Mak Chak mula-mula menjejakkan kakinya di Kuala Lumpur, dua puluh lima tahun yang lalu. Setelah dikecewakan, sampai sekarang Mak Chak tidak kawin-kawin.

`Jeff ada hutang dengan Hana, Jeff kena balas ni.’
`Apa dia? Mana Jeff pernah hutang dengan Hana?’
`Hutang budi, hari tu Hana buatkan mee goreng untuk Jeff.’
`Alah!...Tak pe.’
`Dan Hana sudi menemani Jeff setiap petang, beri Jeff semangat untuk tekun belajar.’
`Ye ke?’ tidak sangka Hana, Jeffery menganggap dia sebagai aspirasi untuk tekun belajar.
`Lagipun Jeff kasihan tengok Hana kerja sepanjang hari. Mari ikut Jeff, jalan-jalan melihat Bandar Kuala Lumpur ni.‘
`Tak payahlah Jeff. Nanti ada masa Hana akan pergi jalan juga. Selepas semester ni, kafetaria tutup, boleh Hana minta cuti.’
`Please Hana! Hari Sabtu ni kita pergi jalan, shopping-shopping sikit, lepas makan malam kita balik le. Lepas ni Jeff tak ada banyak masa lagi sebab nak exam.’
Hana ingin sangat hendak mengikut Jeffery. Dia sudah mula menyukai Jeffery. Pada Hana, Jeffery seorang yang sangat baik, bersopan-santun dan sangat menghormati dirinya. Walau pun anak orang berada, dia tekun belajar. Jeffery juga sentiasa membuat Hana rasa dirinya di hargai.
Melihat Hana terdiam, Jeffery terus merayu, `please Hana. Tak syoklah asyik Hana aje yang susah payah dengan Jeff. Jeff tak ada pernah bagi apa-apa pun pada Hana.’
`Eh! Hana ikhlas kawan dengan Jeff, Hana tak minta apa-apa balasan.,’ pada Hana kesudian Jeffery berkawan dengan dia, sudah merupakan satu rahmat pada dia. Dia tidak akan meminta apa-apa lagi.

`Please Hana. Please.’ Jeff terus merayu.
Lama-kelamaan melihat kesungguhan Jeff, Hana mengalah.
`Nanti Hana tanya Mak Chak dulu ye? Kalau Mak Chak kata ok. Bolehlah.’
`Alright! That’s my girl. Jangan hampakan Jeff hari Sabtu ini tau.’
`Berdetup jantung Hana, mendengar Jeff memangilnya ‘my girl,’ tiba-tiba sahaja harapannya menggunung tinggi.
**************************
`Hang ni, baik-baik sikit. Mak Chak bukan nak halang hang berkawan dengan sapa-sapa pun. Budak laki tu, Mak Chak tau dia buas sikit. Sebelum ni berapa pompuan dah dia dok usung.' Mak Chak mengeleng-gelengkan kepalanya kemudian dia sambung lagi.
`Hei….! Mak Chak takutlah. Sat ni mak hang kata Mak Chak tak jaga hang dengan betui!’
`Alahai… Mak Chak, Hana bukan nak pi mana-mana, shopping dan jalan-jalan kat-kat sini aja. Lagipun hari tu cuti.’
Akhirnya setelah puas di pujuk, baru Mak Chak benarkan Hana keluar dengan Jeffrey. Dia kasihan juga melihat Hana yang berkerja setiap hari tanpa ada masa untuk dirinya langsung. Bila hari kafetaria ditutup seperti Sabtu dan Ahad, Hana sibuk mengemas dan mencuci rumah mereka pulak. Sedikit pun Hana tidak pernah bersungut.

*******

Hari Sabtu, hari yang dinanti-nantikan pun tiba. Jeffery akan menjemputnya selepas Zohor. Mak Chak tengok sahaja Hana, bersiap-siap mengenakan blaus baru bewarna biru dan seluar jean. Rambutnya tidak lepaskan, masih tetap di ikat rapi tetapi Mak Chak perhatikan bibirnya tercalit gincu. Mengeluh Mak Chak menengok Hana, anak dara sunti yang masih mentah dengan dunia di luar sana. Teringat kala dia masih muda, seperti bunga, sesegar dan seharum Hana sekarang ini. Kalau boleh dia ingin melindungi Hana dari dilukai oleh realiti dunia. Sebelum Hana melangkah keluar rumah, Mak Chak berpesan lagi.
`Hang tu jalan-jalan juga, shopping-shopping juga, sembahyang jangan lupa tau. Kat shopping kompleks tu, KLCC ka mana ka, semua ada tempat sembahyang. Jangan buat tak tau aja.'
`Baiklah Mak Chak.’ Hana mengiyakan sahaja, janji dia dapat ikut Jeffery. Hari ini ialah hari yang paling bahagia sekali buat Hana.

Jeffery membawa Hana pusing-pusing keliling KL, tidak semua tempat yang mereka singgah, cuma singgah tempat-tempat seperti Muzium, Masjid Negara, Pusat Sains dan Taman Burung.
`Betul-betul le macam bawa orang kampong melawat KL. Aku pun tak pernah pergi kat tempat-tempat ni.' Jeffery berkata dalam hati. Tetapi oleh kerana jalan-jalan sekitar Kuala Lumpur yang di jadikan umpan supaya Hana mahu mengikut Jeffery, jadi Jeffery kena berpura-pura sangat berminat menunjukkan tempat-tempat ini kepada Hana. Mereka pusing-pusing di tempat-tempat ini sehingga sehingga jam pukul 5.00 petang.
`Lepas ni kita pergi KLCC, Jeff nak beli barang sikit.'
`Ok, boleh Hana sembahyang asar kat sana nanti. Mak Chak kata kat KLCC ada tempat sembahyang.'
`Alamak! Jeff mengerutu dalam hati, ‘lecehnya perempuan ni. Shopping-shopping pun sibuk nak sembahyang.’

Selesai Hana menunaikan sembahyang asar, di surau Pusat membeli belah Suria KLCC, Jeffery terus membawa Hana ke bahagian pakaian perempuan. Hana agak hairan. Dia ingat Jeffery yang hendak membeli pakaian, sebaliknya Jeffery memilih beberapa pakaian wanita dan terus menyuruh Hana mencubanya. Hana cuba menolak tetapi nampaknya Jeff bersungguh tidak mahu kalah. Dia tarik tangan Hana supaya mengikutnya ke bilik salin pakaian, kemudian dia menolak Hana masuk ke bilik tersebut. Mahu tidak mahu dia terpaksa mencuba pakaian yang dipilih Jeffery. Tetapi Hana tidak berapa berkenan dengan pakaian yang Jeff pilih itu. Sama ada terlalu pendek, terlalu ketat atau tidak berlengan. Setelah disuruhnya mencuba beberapa pakaian baru, akhirnya Jeff puas hati dengan pakaian yang terakhir Hana cuba. Baju tanpa lengan dan panjangnya tidak sampai mencecah lutut mendedahkan paha, bewarna hitam. Bahagian dadanya terdedah sedikit.

`Wow, cantiknya Hana pakai baju ni!' seru Jeffery. Barulah pertama kali pada hari ini Hana melihat wajah Jeffery menguntum senyum, tetapi senyuman itu tidak dapat menghilangkan kerisauan Hana yang tidak faham dengan kelainan tingkah laku Jeffery waktu itu.
`Sendatlah baju ni,' kata Hana, cuba mengelak daripada dipaksa memakai pakaian itu. `Tak ada baju lain ke?’ Hana berkata lagi. Tidak senang langsung dengan pakaian itu. Bila di tarik ke bawah sebab terlalu pendek, dada terdedah, tarik ke atas, paha pula terdedah.
Jeffery puas hati melihat tubuh Hana yang disaluti baju yang dipilihnya itu. Warna hitam membuat Hana nampak langsing sikit. Memang pakaiannya agak sendat. Kalau Hana kurus lagi cantik tetapi baju yang sendat membuat Hana kelihatan menarik, susuk tubuh perawan sunti yang di ambang kedewasaan. Memang Jeffery ada citarasa yang bagus. Baru Hana nampak macam Lily dan rakan-rakannya yang lain. Tidaklah Jeffery malu malam ni nanti.
`Alright! macam ni baru nampak ada kelas, nampak shape, baru nampak pinggang, berbanding dengan pakaian yang Hana pakai everyday,’ Jeffery agak sinis. Hana terdiam, Selalunya Jeffery tidak bercakap macam tu.
`Terus pakai baju tu, Jeff nak bawa Hana pergi majlis hari jadi kawan. Baju Hana pakai tadi lipat, kita masukkan dalam beg plastik.’
`Hah! Hana terkejut, Kenapa Jeff tak cakap awal-awal nak pergi rumah kawan Jeff.’
Jeffery buat tak dengar, `Lepaskan rambut Hana, macam ni.’ Jeffery menarik getah rambut yang mengikat rambut Hana, agak kasar. Hana kesakitan, tetapi belum sempat berkata apa-apa Jeffery sudah menariknya ke kaunter pakaian. Direntapnya tag harga pakaian berwarna hitam itu lalu dia membuat bayaran menggunakan kad kredit.
`Mahalnya baju ni Jeff,' terkejut Hana bila mengetahui bajunya bernilai RM399.99
`Tak ape, this just for you.’
`Jangan macam tu, Jeff. Tak maulah Hana. Lagipun Hana bukan boleh pakai baju macam ni kat mana-mana pun lepas ni.’
`Jeff kata pakai, pakai le. Nanti malu Jeff kalau Hana turn up to the party dengan baju dan seluar jean ini,’ Jeffery mengunjukkan beg plastik yang berisi baju yang di pakai Hana sebelum ini. Nada dia keras, dia terlupa untuk mengawal marahnya. Dia sudah hampir sangat untuk menang cabaran Mona. Dia tidak pedulikan sesiapa lagi. Dia menyorot matanya ke atas ke bawah tubuh Hana yang bersalut dengan kain sendat itu, tanpa memandang wajah Hana pun.

`Ok! Semua sudah OK,' katanya dalam hati. Nasib baik dia pakai sepatu hitam. Walaupun sepatu murahan tetapi padan dengan baju hitam yang dipakainya. Kalau Hana pakai selipar, kenalah Jeff beli sepasang sepatu hitam pulak lagi.
`Mesti seumur hidup Hana, tidak pernah ada baju semahal inikan?’ ujar Jeffery tanpa menyedari perkataan itu terkeluar dari mulutnya menyinggung perasaan Hana.

Hana terdiam mendengar nada suara Jeffery yang seperti mengejeknya. Dia tidak berani berkata apa. Tidak faham kenapa Jeffery marah. Mungkin salah Hana kerana tidak menghargai apa yang Jeffery cuba lakukan. Ingin rasanya Hana balik rumah sahaja. Tetapi nampaknya Jeffery terlalu beriya-iya ingin membawanya ke rumah kawan. Hana cuba memujuk hatinya yang Jeffery tidak bermaksud menghinanya. Cuma Hana yang asyik menyusahkan Jeffery hingga dia marah. Lebih baik Hana cuba ikut sahaja kemahuan Jeffery dengan mendiamkan dirinya.

Tetapi Jeffery seperti tidak perasaan pun yang Hana mendiamkan diri. Dia tidak nampak pun diri Hana sebagai Hana. Pada dia, Hana hanya budak kantin, penting untuk menjamin kemenangannya malam ini. Dia melihat jam di tangan, jam menunjukkan pukul 7.30 malam, lalu ditarik tangan Hana sambil berjalan menuju ke eskalator untuk ke kawasan letak kereta. Hana ingin minta Jeffery supaya berhenti di surau KLCC, tempat dia sembahyang asar tadi. Dia hendak sembahyang Maghrib tetapi melihat muka Jeff yang serious, dia jadi takut lalu mengikut sahaja Jeffery berjalan pantas menuju ke keretanya.



******

Mona menyambut mereka di pintu dengan senyum menguntum. Tiba-tiba sahaja tanpa Hana sangka, tangan Jeffery memeluk pinggangnya. Hana terkejut dan cuba meleraikan pegangan itu tetapi nyata Jeffery lebih kuat. Cengkaman tangan Jeffery di pinggangnya seperti besi, tidak mungkin di leraikan. Matanya tidak memandang Hana langsung hanya tertumpu kepada Mona di hadapan pintu bungalow besar.

`Oh Jeff, I ingat you tak datang.’ Jeffery tidak jawap Cuma senyum, satu senyuman kemenangan, kerana dalam tangannya budak kantin yang dia janji akan ikut dia malam itu.
`Eh! Siapa ni?’ seketika Mona terlupa Jeffery kena bawa budak kantin ke partinya. Walaupun sepanjang bulan ini itu sahaja yang difikirkannya. Ini kerana tidak camkan Hana, yang begitu berlainan penampilannya malam ini. Hana nampaknya sudah jatuh dan kini berada dalam pelukan Jeffery. Cepat betul Jeffery bertindak. Budak kantin sudah cair dalam pelukan Jeffery.
`Oh ya, budak kantin. Hampir-hampir I tak kenal. A little black piece. Cantik pulak you malam ni.’ Tersirap darah Hana mendengar Mona mengelarkannya budak kantin dengan nada yang kuat sekali. Pipi gebunya terus menjadi merah padam. Hana yakin semua orang boleh mendengarnya dan ada yang sedang tertawakan dia.
Jeffery dan Mona berbalas-balas senyuman penuh makna. Kemudian Mona menarik muka Jeffery hampir ke bibirnya yan merah, lalu membisikan, `burung sudah masuk perangkap nampak.’

Jeffery tersenyum lebar. Tangannya masih merangkul pinggang Hana, membawa Hana masuk ke dalam rumah. Hana tidak biasa dengan keadaan begini. Tapi Jeffery tetap tidak mahu melepaskan rangkulannya. Hana jadi rimas dan malu. Dia tidak pernah berada dalam keadaan begini, berpakaian begini. Tidak ada sesiapa yang pernah memeluknya sebegini apatah lagi seorang lelaki. Sudahlah dia tidak sembahyang maghrib tadi. Kalau emak dia lihat dia, mati dia di kerjakan nanti. Manusia-manusia lain di sekelilingnya sedang menari, mengikuti irama lagu yang rancak. Hana memandang sekeliling dengan termangu-mangu, terlupa sebentar tangan yang memeluk kemas pinggangnya. Kemudian irama lagu perlahan berkumandang. Lampu makin di malapkan. Semua pasangan mula berpelukkan, liuk-lentuk berdansa .

`Mari kita menari Hana’. Hana cuba menolak tangan Jeffery yang memautnya.
`Maaf Jeff, Hana tidak pandai semua ni.’
`Tak apa, ikut aje Jeff’. Jeffery terus memaksa.
Dia rangkul tubuh Hana dengan kuat dan merapatkan badannya ke badan Hana. Dia memaksa Hana bergerak mengikut gerakan badannya. Mereka kemudian bergerak mengikut irama lagu perlahan. Jeffery makin merapatkan badanya sehingga tidak ada ruang kosong langsung di antara mereka. Dia kemudian menghampirkan mukanya ke muka Hana.
Hana makin kaget. Bau cologne Jeffery menusuk hidung Hana, cukup menggodanya, meresap satu perasaan aneh hingga ke jantungnya. Hana boleh hanyut dalam keadaan begini. Hana cuba sedaya upaya untuk menguatkan dirinya, hanya tuhan yang tahu susahnya melawan godaan yang mengasyikkan ini.
Jeffery rasa sangat gembira. Dia sudah menang. Dia sudah boleh menghela nafas panjang dan lega. Kini dia mahu semua kawan-kawan lihat budak kantin sudah jatuh dalam tangannya. Dia menarik Hana lebih dekat sehingga melekap ke dirinya. Setiap nafas di tarik, setiap kali itulah dia menikmati haruman rambut Hana yang selembut sutera. Rambut budak kantin ini lembut dan harum. Betul juga jangkaan Jeffery bila rambutnya dilepaskan, Hana kelihatan lebih menarik. Jeffery melurut tangannya di lengan Hana, lembut dan licin. Tidak disangka pulak seluruh tubuh budak kantin ini begitu lembut. Seketika Jeffery merasa Hana seperti bunga mawar yang belum mekar, berada di dalam tangannya, hanya sedikit kelopaknya yang hampir-hampir terbuka. Lembut dan mudah rosak. Sekali genggam sahaja, bunga ros itu akan musnah. Bunga mawar lemah dalam genggamannya, buat dia rasa berkuasa.
Tangan Jeffery melurut pula di belakang badan Hana, haruman rambut dan badan Hana membuat dia lupa seketika. Dia terpegun and asyik menikmati kelembutan tubuh gadis ini. Adakah malam ini dia akan beruntung dan hanyut dalam kelembutan tubuh gadis ini. Jeffery mula mengucup batang leher Hana. Satu perasaan aneh meresapi dirinya. Hana pula berdiam diri sahaja, mungkin sedang asyik dalam kehangatan kucupan dan dakapannya. Tangan Jeffery mula menjalar ke merata-rata tubuh Hana. .
Apabila dirasa tangan Jeff di pundaknya, Hana cuba menolak tubuh Jeffery. Jeffery ketawa kecil lalu cuba mencium bibir Hana, membuat Hana terus menolak Jeffery dengan lebih kuat. Jeffery terkejut bila terasa tolakan kuat Hana. Tariannya terhenti lantas dia memegang bahu Hana dan menjarakkan sedikit tubuh mereka, supaya dia dapat melihat wajah Hana. Sebenarnya sejak dari tengahari tadi Jeffery tidak sekali pun memandang wajah Hana dengan tepat. Dia terlalu memikirkan rencananya untuk membawa budak kantin ke situ. Dia tidak nampak pun kerisauan di wajah Hana sejak petang tadi di sebabkan kelakuannya yang pelik. Dia tidak terfikir pun apa sebenarnya perasaan Hana. Dia ingat Hana memang seronok berada di sampingnya, tidak kira apa yang dia lakukan. Dia ingat Hana pun sedang asyik seperti dirinya juga. Tetapi sangkaannya salah. Mata Hana bulat minta belas kasihan, seperti merayu Jeffery membebaskan pelukan ke atas tubuhnya. Tangannya cuba menolak tubuh Jeffery daripada terus melekap di tubuhnya.
`Relaks!’ Muka Jeff serta merta mencuka, seperti kanak-kanak yang tidak dapat gula-gula. Dia syok sendiri rupanya. Dapat di rasa dari dalam hatinya, seperti ada cecair panas sedang mula mengelegak. Dia ingat budak kantin ini sudah hanyut dengan pelukannya. Tetapi Hana terus meronta cuba melepaskan diri dari Jeff.
`Jangan! Hana tak biasa macam ni,' ujar Hana perlahan, tangannya masih cuba menjauhkan tubuh Jeffery dari tubuhnya.
Lama-kelamaan Jeffry tidak dapat menahan marahnya lagi. Keegoannya tercalar oleh keengganan Hana. Dia paut tubuh Hana lebih kuat lagi supaya Hana rapat kembali melekap di tubuhnya, lalu dibisiknya di telinga Hana.
`Jangan nak bagi malu Jeff dengan buat perangai kat sini. Kalau tak mahu menari dengan Jeff, ramai lagi yang hendak. Okay!’. Jeffery membawa Hana ke sudut ruang tamu yang tidak berpenghuni dan malap. Kemudian di kucup kasar batang leher Hana. Perasaan aneh mendatanginya kembali. Lantas dia mengambil nafas panjang, menghirup dalam-dalam keharuman tubuh dan rambut anak gadis itu. Dia begitu selesa berkeadaan begini dan ingin lebih lama dalam kedudukan begitu.
Tetapi nyata dari rontaan Hana, gadis itu tidak pula berperasaan seperti Jeffery. Menyedari situasi itu, Jeffery jadi semakin geram. Dia cuba mengucup bibir Hana, Hana mengelakkan mukanya lalu cuba sekuat hati untuk menolak Jeffery. Kemarahan Jeffery dirasakan naik mendadak sehingga ke kepala. Tanpa berfikir panjang, dia terus menolak tolak Hana untuk melepaskan geramnya. Nasib baik ada dinding yang menahan Hana, jika tentu dia sudah jatuh terjelepok ke lantai. Hana terperanjat dengan kekasaran Jeffery. Tiba-tiba dia rasa bersalah. Adakah dia yang membuat Jeffery jadi macam ni? Hana menggosok lehernya yang kesakitan akibat dikasari Jeffery. Mukanya menjadi pucat lesi dan Hana cuba meminta maaf, tetapi Jeffery sudah beredar ke arah kawan-kawannya yang lain. Tinggal Hana termangu-mangu seorang di sudut ruang tamu.

Dia tidak sepatutnya datang ke sini. Tetapi Jeff betul-betul nampak ikhlas bila mengajak dia ke mari. Tiba-tiba Jeffry berubah menjadi pemarah dan kasar. Dia tidak tahu kenapa? Selalu Jeffery tidak begini. Dia tidak pernah berkasar dengan Hana. Jeffry dilihatnya sedang berbual-bual mesra dengan rakan-rakannya sambil menghisap rokok. Hana semakin hairan, setahunya Jeffery tidak merokok atau tidak pernah merokok bila bersamanya. Jeffery sudah seperti tidak meperdulikan Hana yang sedang termangu-mangu seorang diri di sudut ruang tamu yang serba mewah itu. Hana mencari ruang di sudut gelap dan duduk sambil memerhatikan mereka sedang berpesta. Dia perhatikan gelagat manusia yang menghadiri parti hari jadi Mona. Macamana dia, Farhana Ghazali boleh berada di sini? Baru dia perasan majlis keramaian ini tanpa segan silu menghidangkan minuman haram. Dia rasa sangat tidak selesa. Dia tidak biasa dengan keadaan begini. Tambahan dengan pergaulan antara lelaki dan perempuan berlaku tanpa batasan. Mereka saling berpelukan dan berkucupan tidak kira lelaki atau perempuan. Ada yang beredar ke tempat-tempat gelap untuk menjadi lebih intim dengan pasangan masing-masing. Ini bukan tempat untuk Farhana Ghazali. Sekali lagi dia bertanya pada dirinya. Kenapa dia boleh berada di sini?.

Dari sudut yang malap itu, Hana melihat Jeff sedang memaut pinggang Mona sambil di perhatikan oleh Wan, teman lelaki Mona. Wan sedang menikmati minuman dari tin beer sambil berbual dengan Jeffery dan Mona. Wan sedikit pun tidak rasa marah melihat Jeffry menguliti teman wanitanya. Malahan Mona lagi sengaja melekapkan dirinya ke tubuh Jeffry. Pelik Hana menilai semua ini? Pergaulan bebas begini Hana ingat berlaku di televisyen atau di luar negara sahaja. Dia tidak pernah sangka akan melihat perkara di sini depan matanya sendiri. Kemudian Mona memimpin tangan Jeff naik ke bahagian atas bungalow mewah itu. Tiba di atas tangga, Jeffery memeluk tubuh Mona dari belakang sementara Mona terus membawanya menuju ke salah sebuah bilik tidur. Mereka sedang tersenyum gembira. Bagi Jeffery, Hana bagai tidak wujud dalam majlis ini. Apakah maksud semua ini? Kenapa Jeffery berpeluk-pelukkan mersa dengan Mona pergi ke atas. Hana tidak mengerti.

Hana rasa sedih, tiba-tiba dia merindu emak, terkenang kata-kata Mak Chak tengahari tadi. Air matanya mengancam untuk jatuh berderai. Bila Hana nampak seorang perempuan baru keluar dari bilik air, dia terus masuk ke dalam bilik air tersebut.

Mewah betul keluarga Mona. Bilik tidur Hana pun lebih kecil daripada bilik air ini. Terdapat dua ruang terpisah di dalam bilik air ini, ruang mendandan muka di mana terletak cermin dan sinki yang mewah dan satu lagi bilik tandas. Cantiknya bilik air ini, begitunya dengan semua bilik dalam rumah ini. Cantik dan harum. Hana tidak layak berada di sini. Dia lupa diri kerana terlalu ingin berada di samping Jeffery. Hana pilih untuk duduk di dalam bilik tandas supaya dia dapat menangis sendirian tanpa dilihat sesiapa. Lama Hana duduk di dalam bilik tandas yang mewah, menangis sendirian. Dia jadi buntu akan langkah seterusnya yang harus di ambil.
Akhirnya setelah beberapa ketika, Hana bangun, lalu mengesat air matanya. Hana cuba mengeraskan hati untuk keluar dari situ. Dia memegang tombol pintu apabila terdengar pintu bilik air di luar di buka orang.
Dua orang masuk ke dalam, mereka sedang berbual rancak. Hana kenal salah satu suara yang berkata-kata itu. Mona. Hana tidak jadi keluar dari situ. Tidak sanggup berhadapan dengan Mona.
`Habis tu, Jeff dan Lily sedang buat apa kat atas tu.’
`Kan I dah janji dengan Jeff. Kalau dia boleh bawak budak kantin tu datang parti aku ni, hadiah menang bet adalah Lily.’
`Lily tahu….. Pasal ni ?’
`Lily tahu, dia sebenarnya sukakan Jeff, saja nak buat Jeff jealous, bila dia keluar dengan pilot tu..’
`Lily memang sejak tadi tunggu kedatangan Jeff. ‘
`Apa mereka nak buat kat atas tu. ‘
`You know. Lovers punya reunion. And I bet this is not their first time.’
`Apa-apalah,' tanya Sherry sambil membetulkan rambutnya.
Mona ketawa gembira.
`So kau yang cabar Jeff lah,’ soal Sherry lagi.
`Yes!’
`Kira Jeff menanglah the bet.’
`Yeap.’
`Habis tu budak kantin, siapa nama dia? Dia macamana?‘
`Hana nama dia. I don’t know, I don’t care and I don’t give a damn about her.’
`Kesian dia Mona, kalau dia tahu Jeff cuma gunakan dia nak get even dengan Lily mesti dia feel very hurt.’
`Alah! Serve her right. Takkan dia tak tahu, dia dengan Jeff tidak padan. Perasan sendiri! She is not even his type. Too much puppy fat. His taste is someone like Lily, or me. Tall and slim. Jeff tackled her only because of the bet. Tu saja. But budak kantin tu pun gunakan Jeff untuk datang ke sini to my party. She sold her body as long as she can get here. You tengok Jeff can do anything with her body, she was so willing. Entah-entah dah jadi mangsa Jeffery,' Mona ketawa dengan kejam kemudian dia menambah lagi.
`Anyway Kalau tidak buat macam tu, sampai kucing bertanduk pun takkan dapat dia merasa datang ke parti-parti macam ni. Budak ulu mana mari. Imagine having orang macam tu at my birthday party….Please!’


Hana seperti tidak percaya dengan apa yang didengari nya. Hatinya bagai dihiris-hiris mendengar setiap perkataan yang keluar dari mulut Mona. Pertama dia terkejut dengan perbutaan Jeffery. Itu sahaja sudah cukup membuat dia betul-betul terluka. Selepas itu Mona pula menghina dia hingga ke asal-usul dia. Kenapa dia begitu kejam?. Pada hal Hana tidak kenal pun dengan Mona. Hana sudah tidak tahan lagi, lantas dia buka pintu dan keluar dari bilik tandas.
`Hana!’ Kata Mona terkejut. Kawan Mona yang seorang lagi, Sherry juga terkejut. Dilihatnya mata Hana merah. Tiba-tiba Sherry merasa sangat kesihan dengan Hana.
`Hana’, Sherry menegurnya dan cuba mencari kata-kata yang boleh membetulkan keadaan tetapi lidahnya kelu.
Hana terus keluar dari bilik air dan terus belari keluar dari bungalow mewah tersebut. Dia sudah tidak sanggup lagi mendengar penghinaan yang di lemparkan oleh Mona dan penganiayaan yang di lakukan oleh Jeffery terhadap dirinya.dirinya.

Hadir Mu, takdir ku3

Written by Alina Haizar on at 4:32 PM



Bab3
`Jeff! How’s thing? Dah dapat belum?’ Mona bertanya setiap kali mereka bertemu selepas kuliah.
‘Relaks lah Mona, Ini Jefferylah,’
`Bukan apa, I takut you kalah bet kita. Malu le nanti. I dah jalankan tugas I pujuk Lily, Lily pun dah macam setuju je. You tak ada action ape-ape pun,’

`Relaklah Mona, You pulak yang susah hati ni, apesal. Are you afraid to lose..?’ sindir Jeffery.
Mona memuncungkan bibirnya yang bergincu merah terus berlalu. Malas nak melayan Jeffery.

Setelah Mona berlalu Jeffery termenung. Sebenar, betul juga kata-kata Mona. Jeffery belum -buat apa-apa pun rancangan bagaimana nak pikat budak kantin tu. Nama dia pun Jeffery tak tahu. Kalau dia di kafetaria dengan geng-geng dia susah sikit, sebab mereka akan membuat kacau. Budak kantin tu lari dengan ejekan dan sindiran mereka. Jeffery kena tukar taktik kalau dia nak cuba dekati budak perempuan tu. Dia tak mahu kalah dalam cabaran ini. Ini bukan soal duit, ini soal maruah.

Lewat petang, selepas amali makmal, Jeffery sengaja ajak Ramli untuk makan bersama-sama di kafetaria. Ramli adalah teman Jeffery dalam makmal. Ramli pendiam dan serious orangnya, bukan macam kawan-kawan Jeffery yang bising dan kasar. Ramli kelihatan dan juga sering bertindak lebih matang dari mereka yang lain-lain. Jeffery tahu Ramli rajin belajar berbanding dengan mereka yang lain kerana kehadiran Ramli di kolej ini kerana mendapat biasiswa pelajar cemerlang. Bukan macam mereka yang di tanggung sepenuhnya oleh keluarga.

`Hai Hana, apa kabar?’ tegur Ramli setelah mereka tiba di kafetaria.
Baik, Abang Ramli. Lewatnya abang Ramli makan hari ni. Jawap Hana sambil melihat jam di dinding yang sudah menunjukkan pukul 6.00 petang. Memandangkan kafetaria Mak Chak ini terletak di kawasan pentadbiran dan kawasan dewan kuliah kolej, selalunya mereka tutup perniaagaan padaa waktu ini. Ada beberapa pelanggan sahaja yang berada di kafetaria ini selain Ramli dan Jeffery. Itu pun mereka cuma minum-minum sahaja selepas tamat bersukan.
Jeffery cuma diam tetapi dia memasang telinga mendengar perbualan mereka,
`Oh! namanya Hana. Ok not bad,’ Memang tepat langkah Jefferey membawa Ramli makan petang ni.

`Makmal habis lambat hari ni,’ Ramli pun jarang makan di kafetaria ini kerana selalunya pada waktu petang atau malam dia akan makan di kafetaria yang terletak di kawasan hostel.
`Kawan abang ajak minum petang kat sini,’ ajakan Jeffery memang dirasakan pelik sikit tetapi Ramli suka berkawan dengan Jeffery. Memang dia nakal dan liar sedikit tetapi Jeffery amat hormat dan baik dengan Ramli. Sikap hormat ini membuatkan Ramli boleh berkawan rapat dengan Jeff, Malahan mereka menjadi rakan makmal sejak tahun satu lagi. Yang Ramli tidak tahu ialah Jeff sedar Ramli budak pandai dan rajin, mudah bagi dia mendapat bantuan ramli sama ada dari segi kerja-kerja, laporan amali, nota-nota kuliah dan juga soalan dan jawapan kertas ramalan peperiksaan .

`Saya nak makan nasi goreng kampong dan minuman , nak teh ais.’
Hana menulis pesanan Ramli, kemudian beraleh perhatiannya kepada Jeffery.
`Encik hendak order apa. ‘
`Mee goreng, tak mau taugeh, tak mau ayam dan coke,’ jawap Jeffery ringkas. Dia memandang sahaja Hana masuk ke dalam dapur kafetaria untuk menyediakan pesanan makanan .
Otaknya berfikir pantas bagaimana dia hendak menarik perhatian budak kantin itu sehingga dia boleh mengajak gadis itu ke parti Mona tanpa membuat Jeffery kelihatan seperti terlalu terdesak. Bukan lama lagi. Dua minggu telah berlalu sejak mereka membuat perjanjian hari itu. Jeffery pula belum berganjak pun dari titik permulaan. Sambil menunggu makanan siap mereka berbual-bual mengenai latihan amali yang mereka jalankan tadi dan berjanji untuk bertemu di perpustakaan malam nanti untuk perbincangan lanjut.

Tidak lama selepas itu, Hana keluar membawa makan yang di pesan mereka. Setelah menghidangkan makanan, Hana melangkah untuk beredar. Tiba-tiba Ramli menahannya. `Duduklah dulu Hana, bukan ada orang dah yang nak makan lagi Mesti Hana penat kerja sepanjang hari,’ Jeffery cuma mengangguk mengiyakan pelawaan Ramli.
`Bagus betul Ramli ni,’ kata Jeffery dalam hatinya, memudahkan jalan bagi Jeffery.
`Ini kawan saya, Jeff,’ Ramli kenalkan setelah Hana duduk di sebelah Ramli. Hana mengangguk sambil memberi senyuman sebagai tanda pengenalan tetapi tiba-tiba Jeffery menghulurkan tangannya untuk bersalam.
`Hello saya Jeff,’ dengan penuh hormat. Mahu tidak mahu Hana terpaksa menyambut tangan Jeffery.
`Saya Hana,’ malunya Hana, dia perasaan tangannya terasa kasar dan mungkin berbau kerana sepanjang pagi dia mengupas bawang. Mukanya pula terasa berminyak-minyak, sehari-harian bekerja di kafetaria.

`Hana ni sama negari dengan Aku, dari Kedah,’ terang Ramli.
`Patut lah Ramli too protective , satu kapal rupanya,’ Jeffery mengerutu sendirian. Jeffery kena berhati-hati, kalau Ramli tahu tujuan Jeffery mesti Ramli tidak akan halang niatnya.

`Oh, di sini tinggal dengan siapa,’ tanya Jeffery berpura-pura perihatin.
`Tinggal dengan Mak Chak,’ jawap Hana.
`Hana baru aje kan kerja di sini.’
Hana mengangguk sambil menjawap, baru dua bulan.
`Jadi sudah jalan-jalan ke di Kuala Lumpur ni?’
`Belum! Tak ada masa, sibuk setiap har.’
`Oh!’… Jeffery kemudiannya diam. Dia kena jalankan rancangannya dengan hati-hati dan bersabar. Dia tidak mahu menimbulkan syak wasangka. Itu pun Ramli sudah memandang dia semacam, kenapa agaknya Jeffery begitu ramah pulak. Selalunya dia tak perduli orang lain kecuali kalau gadis-gadis seksi yang kaya-kaya. Setahu Ramli gadis kampong macam Hana ni, pada Jeffery tak wujud pun.


Besoknya Jeffery datang lagi ke kafetaria bila hampir waktu mereka hendak tutup kedai, tetapi kali ini seorang diri. Dia makan seorang diri dan kelihatan seperti bermuram durja. Hana memerhatikan sahaja Jeffery dari dalam dapur. Melihat Jeffery sendirian, timbul pulak rasa kasihan terhadap pemuda itu. Selama tiga hari berturut-turut menjadi rutin Jeffery datang bila lewat petang. Kadang kala dia makan sambil membaca bukunya, kadang kala dia Cuma duduk termenung sendirian.
Kasihan, Hana melihatnya. Ke mana perginya teman wanita yang selalu Hana lihat mendampinginya sebelum ini. Perempuan itu betul cantik dan bergaya, padam dengan Jeff yang kacak. Mereka sudah berpisah ke? Hana tertanya-tanya. Perlakuan Jeffery menarik minatnya dari hari ke sehari.

Petang itu Hana tertunggu-tunggu di kafetaria. Hari sudah merangkak senja tetapi Jeffery tidak muncul seperti yang dilakukan sejak seminggu ini.
`Hana, hang sapu kat depan tu, lepas ni kita tutup kedai lah,’ seru Mak Chak.
`Orang pun tak mai lagi dah. Dah senja ni. Mak Chak nak balik dulu lah Hana, ada orang nak mai rumah. Lepas ni Hana, Soed dan Timah cuci kat dalam lepas tu Hana tutup kedai no,’ sambung mak chak lagi
`Baiklah Mak Chak.’
`Tak pa kah Hana sorang-sorang?’
`Kak Timah dan Soedkan ada.’
`Tapi nanti nak naik bas nanti ?’
`Tak pa…Hana boleh balik sendiri nanti.’
`Jangan Hang mesti balik dengan Timah dan Soed juga.’
`Baik la Mak Chak.’
`Macam tu Mak Chak balik dulu no. Cepat hang sapu sampah,’ Mak Chak membuka lalu melipat apronnya, lalu terus beredar dengan van rusanya.
Hana pula segera mencapai penyapu dan mula hendak menyapu sampah. Kenapa pulak dia rasa kecewa hari ni?. Kenapa Jeffery tidak dating makan petang ni?. Di dalam dapur Soed dan Kak Timah sudah mula mengemas dan mencuci periuk kuali. Sebentar pintu roller kaunter di tutup oleh Soed. Hana pun sudah hamper selesai menyapu sampah, dia berjalan hendak masuk ke dalam meyimpan penyapu.
`Hai Hana,’ Jeffery menyapa dari belakang.
Hana Menoleh terkejut, `Jeff!’
`Sudah tutup ke?’ Tanya Jeffery, wajahnya nampak hampa.
Hanya menyandarkan penyapu di pintu, lalu mengesatkan kedua-dua tangannya di belakang bajunya.
`Kami sudah tutup, Jeff….. Jeff nak makan ke?’ tanya Hana
`Uh .. uh ..Saya lapar.’
`Lambat Jeff hari ini,’ soal Hana lagi.
`Saya leka belajar di library, terlupa masa berjalan, tahu-tahu jam sudah dekat pukul tujuh,’ Hana betul-betul kagum dengan Jeffery, tekun sungguh dia belajar.
`Saya makan di sini sebab lepas ni saya nak sambung belajar di library,’ Jeff menunjukkan muka yang hampa. Dia mesti dapat apa yang dirancang dalam masa terdekat ini. Dia sudah kesuntukkan masa.
`Rajinnya Jeff belajar, kagum saya,’ ujar Hana yang tidak sekali-kali menjangka apa yang di dalam fikiran Jeffery.
`Semester ini semester akhir, saya kena dapat keputusan yang cemerlang, baru dapat further study,’
`Mesti lepas ni Jeff pergi luar Negara,’ Hana cuba mendapat maklumat mengenai Jeff yang semakin hari semakin menarik hatinya. Tidak di sangka orang macam Jeff boleh menjadi kawannya. Baiknya hati Jeffery, walau pun anak orang berada tetapi tidak pernah nampak dia membeza-bezakan antara pelajar-pelajar lain dengan Hana, budak kantin dari kampong ini.
`Oh tidak, saya lebih suka belajar di Malaysia. Di kolej pun boleh further study. Sejak akhir-akhir ni saya rasa di sini lagi best,’ jawab Jeff sambil berkias sambil matanya memandang Hana dengan tajam.


Ternyata helah Jeffery mengena sekali. Seronok betul hati Hana mendengar pengakuan Jeff. Maknanya dia akan dapat bersama Jeff di semester-semester yang akan datang. Tiba-tiba saja harapannya mengunung tinggi.
`Tak apalah, saya nak pergi makan kat luar, nanti lambat saya nak sambung belajar,’ kata Jeff, berpura-pura hendak beredar.
`Eh!....Sssaya boleh sediakan makanan kalau Jeff hendak,’ tiba-tiba sahaja perkataan itu terpacul dari mulut Hana.
Jeff terhenti. Memang ini yang dirancangnya sejak petang tadi. Sejak tengahari Jeffery keluar dengan Wan dan rakan-rakan yang lain bermain bowling. Dia leka bermain sehingga lupa pasal rancangannya. Sebab itu dia lewat sampai ke kafetaria tadi.
`Betul ke? Tak susahkan Hana ke?’
`Betul, Jeff hendak makan apa? Mee Goreng?’ setahu Hana makan kegemaran Jeffery ialah mee goreng.
`Mee goreng, tak mahu taugeh, tak mau ayam dan coke,’ sambut Jeffery sambil memberikan senyumannya yang paling memikat sekali. Hana terpana dengan senyuman Jeffery itu.

Hadirmu, takdirku2

Written by Alina Haizar on at 3:16 AM


Bab2
`Hana, awat hang lambat sangat! Cepat sikit sapu sampah tu. Sat lagi budak-budak keluaq makan!' Tiba-tiba Mak chak bersuara mengejutkan Hana yang sedang leka menyapu lantai.

`Yalah Mak Teh, Hana dok sapu sampah lah ni. Nak siap dah ni,' jawap Hana sambil mengeleng-gelengkan kepalanya dan bersungut sendirian.
`Mak Chak ni suka kalut betuilah. Lambat lagi depa tu nak keluaq makan.'

Jam di tangannya menunjukkan baru pukul 11.30 pagi tengahari. Selalunya pukul 12.30 baru budak-budak kolej dating berpusu-pusu untuk makan tengahari.
`Bukan apa, cepat hang siap, cepat boleh buat kerja lain. Soed tak mai keja hari ni. Hana kena tolong-tolong sikit. Nanti kelam kelibut kita,' seru Mak Chak dengan lembut.
`Baiklah Mak Chak,' sejuk hati Hana mendengar teguran Mak Chak. Mak Chak ni Hana anggap macam Mak Hana juga. Emak Hana berharap sangat Mak Chak akan jaga Hana di Bandar besar ini. Mak Chak sudah lama merantau mencari rezeki di Kuala Lumpur dengan membuat jualan makanan. Pada mula dulu secara kecil-kecilan, akhir sekali dia dapat tender menguruskan Kafetaria di kolej swasta ini. Suatu pencapaian yang besar untuk Mak Chak yang hanya bermula dengan perniagaan nasi lemaknya dahulu.

`Kalau Hang keja kuat, nanti satu hari, hang pun boleh jadi tauke macam Mak Chak,' Hana teringat pesanan emaknya semasa dia hendak berangkat ke Kuala Lumpur mengikut makciknya bekerja. Hana baru lepas mendapat keputusan SPM. Keputusan agak baik tetapi tidak cukup baik untuk mendapat tempat di mana-mana IPTA. Emak Hana tidak mampu untuk menyara Hana belajar di IPTS. Mulanya Hana berharap agar dapat masuk tingkatan enam, tetapi membatalkan niatnya kerana tidak sanggup menyusahkan emaknya lagi. Hana ingin cari kerja untuk membantu emak. Lagipun adik-adiknya masih ramai sedang belajar. Bila Mak Chak minta Hana bekerja dengannya Hana tidak melepaskan peluang ini. Sekurang-kurang dia dapat mengurangkan bebanan emak dan boleh lah nanti memberi sedikit wang untuk membantu persekolahan adik-adik.

Walaupun demikian niat untuk belajar masih tertanam di hatinya Apabila melihat anak-anak yang kaya di kolej ini, hatinya teringin sungguh agar dapat bersama-sama mereka. Apakan daya. Mungkin satu hari nanti bila dia sudah mengumpul wang yang cukup, bolehlah dia cuba sambung belajar lagi. Buat masa ini sepasang baju baru pun susah untuk dia beli. Semalam emak sudah telefon, minta Hana kirim sedikit wang untuk belanja sekolah adik-adik. Hana mengeluh sambil membetulkan baju Tnya sudah lembap kerana membasuh pinggan mangkuk sebentar tadi.

`Helllllo!…. `Tolong lap meja ni. Boleh’?
Hana tersintak dari lamunannya lantas Yana menoleh ke arah suara yang memanggilnya tadi. Sekumpulan pelajar sedang memerhatikan Yana. Dia segera menghampiri meja tersebut lantas mengelap meja yang memang sudah bersih. Tetapi Hana terus mengelap meja itu sekali lagi. Makciknya sentiasa berpesan.
`Apa-apa pun kata pelanggan, mereka aje yang betul. Ikut sahaja.'
Ada kalangan pelajar-pelajar yang cerewet. Hana tahu kebanyakan pelajar di sini datang dari keluarga berada. Kebanyakan mereka di sini sebagai persediaan untuk menyambung pelajaran ke luar Negara. Beruntungnya mereka. Bagi Hana, nak belajar di Negara sendiri pun tak mampu. Inikan nak keluar Negara.

`Depa-depa ni anak orang kaya. Hang kena maniskan muka tu. Jangan masam. Nanti depa komplain, susah mak teh nak dapat tender kantin ni tahun depan. Tu dia maniskan muka hang macam tulah’, kata-kata mak Chak sentiasa di ingatan Hana, lalu bibirnya menguntum senyum kepada kumpulan pelajar yang bercampur lelaki perempuan itu. Mereka semua memandang wajah Hana sambil tersenyum-senyum. Hana sudah biasa dengan senyum sinis pelajar-pelajar di sini terutama pelajar perempuan. Dia sedar dari segi berpakaian , dirinya tidak ada gaya yang menarik langsung.
`Hendak ordar makanan ka Encik?, Tanya Hana dengan manis sekali, loghat utaranya jelas sekali kedengaran membuat pelajarpelajar itu makin tersenyum lebar.

`Memang le nak makanan, takkan nak order baju kot…..’, jawap salah sorang pelajar lelaki, Hana pernah dengar orang memanggilnya Wan. Hana terpaksa mengukir senyum sumbing apabila mereka semua mentertawakan dirinya. Riuh rendah suasana di meja itu. Hana termangu-mangu tidak tahu apa yang perlu dia lakukan.
`Saya nak fresh oren satu’, tiba-tiba seorang pemuda berkata, mukanya serious dan dia tidak sama-sama mereka, sedang ketawakan Hana. Matanya tepat memandang wajah Hana.

Selepas itu baru suasana tenang dan Hana dapat mengambil pesanan makanan daripada pelajar lain. Mereka semua hanya memesan minuman. Pemuda tadi terus memandang Hana seperti ingin berkata-kata lagi.

`Hendak makan apa?’
`Mee goreng satu, tak mau taugeh, tak mahu ayam’.
`Baiklah Encik’. Kata Hana, lembut lalu beredar Sebentar kemudian Yana keluar daripada dapur kantin dengan minuman yang di pesan dan sepinggan mee goreng dan menghidangkannya kepada mereka. Tanpa melihat tepat kepada wajah pemuda itu Hana terus hendak masuk ke dalam dapur kantin. Banyak lagi kerja yang harus di lakukan di dalam dapur itu. Macam cakap Mak Chak, Soed, pembantu masak tidak datang kerja hari ini.

Jeff terus memandang wajah Hana.
`Boleh tahan juga budak ni. Tanpa mekap pun ok wajahnya. Nasib baik OK’. Semalam Jeffery tengah marah, dia main sebut sahaja budak kantin. Kalau buruk muka, susah juga Jeffery nak teruskan cabaran Mona ni;, dia berkata-kata dalam hati sambil terus menilai Hana.
Senyumannya ok, manis, rambutnya yang panjang melepas bahu di ikatnya di belakang. Cuma penampilannya saja yang tidak ada gaya langsung dengan baju T putih dan seluar hitamnya. Kalau di pakaikan macam Lily, silap-silap lebih lawa daripada Lily agaknya. Jeffery tersenyum sendiri.

Kalau melihat betul-betul dalam lubuk hatinya, Jeff bukannya gilakan Lily sangat. Tapi jiwa remajanya marah mengenangkan dia kalah dengan pilot muda yang mendampingi Lily. Sifat egoisnya tidak membenarkan dia kalah. Dia cuma nak membalas dendamnya. Itu sebab dia menerima cabaran Mona. Dia nak buktikan bukan Lily tu bukan sorang saja perempuan dalam dunia ni.

`Cik adik, mari sini kejap’, Jeff memanggil lagi.
`Mai sini sat, no’, budak lelaki yang bernama Wan menyampuk dengan loghat utara. Yana tidak sempat masuk ke dalam dapur kembali ke meja Jeffery tanpa memperdulikan yang lain.
`Saya nak order telur mata kerbau satu’,
`Baik En’, kata Yana lagi. Jeffery terus memandang wajah Hana, tidak di lepas-lepasnya. Tetapi dia tidak dapat apa-apa reaksi daripada Hana. Malahan matanya tidak memandang langsung muka Jeffery.

Yang ni yang you kata lawa dari Lily,” Mona mendengus. Sweet maybe but a little bit on a fat site. Jeffery akui, memang lah budak tu bukan kurus langsing macam, Mona, Lily atau Ann. Tapi bukanlah gemuk sangat. Bolehlah tahan, Cuma kalau di beri pilihan Jeffery suka yang langsing , yang ada kualiti macam peragawati, lagi bagus. Tapi dia pun bukan nak ajak budak perempuan tu kawin, hanya untuk menang cabaran Mona pada malam itu aje.
“Itu puppy fat aje, tak lama lagi hilanglah temban dia tu. Wan menyampuk. “ Rupa ok.”
“Yelah tu, tetapi dia ni kampung sikitlah. No style at all. Tak taulah rupanya taste you macam ni selama ni” sahut Ann, lebih jahat lagi mulutnya. Semua yang lain senyum –senyum mendengar kutukan Ann, mengiyakan kenyataannya.
Budak kantin keluar semula dengan membawa telur mata kerbau yang di pesan oleh Jeff.
`Ini dia En. Telur mata kerbau seperti yang En pesan’, setelah di letakkan dengan sopan di hadapan Jeffery, Hana terus mengorak langkah ingin berlalu. Hana terasa seperti mereka sedang memerhati dan mentertawakan dia. Mungkin sebab loghat utaranya itu. Selalunya Hana boleh kawal loghat utara dia, tetapi kadang-kala dia tercakap utara juga.
`Nanti dulu. Boleh tengok muka customer tak? Apa layanan macam ni? Tengok muka pun tidak mahu. Macam cakap dengan robot aje. Senyum pun tak bagi. Macamana ni pelanggan boleh lari tau’, . kata gadis di sebelah Wan dengan agak sinis. Wan sedang memeluk gadis itu, sambil tersenyum sumbing.
Hana mengangkat mukanya mengagahi dirinya untuk memandang wajah mereka semua.
Kemudian dia pandang wajah pemuda yang memanggilnya tadi. Baru Hana cam siapa pemuda yang bersikap baik dengan dia tadi. Dia selalu melihat pemuda ini berkepit dengan seorang pelajar perempuan yang sangat cantik dan bergaya. Tetapi pelajar perempuan itu tidak ada bersama-sama mereka hari ini.

Pemuda itu mempunyai seraut wajah yang tampan. Kelopak matanya besar dan dalam, mempaparnya seorang yang mempunyai emosi yang kuat. Tulang pipinya tinggi dan hidungnya mancung, tegak dan menipis di hujung. Macam keturunan bangsawan. Terdapat belahan kecih di dagunya, membuat wajahnya lebih menarik lagi. Dia juga cukup bergaya. Hana tahu dari segi gaya dan rupanya memang macam anak orang kaya. Tidak hairanlah sebenarnya hampir kesemua pelajar di kolej ini memang gaya macam anak orang kaya. Tetapi pemuda ITU ketua mereka dalam kumpulan ini. Pemuda itu tidak putus-putus memberikan Hana senyuman, Hana hanya ingat pesanan Mak Chak supaya sentiasa memaniskan muka, lalu dia membalas senyuman pemuda itu.

`Camni lah, barulah ada penarik kan Jeff’, tegur Wan lag sambil menepuk bahu pemuda tadi.. Mereka ketawa beramai-ramai lagi kecuali pemuda itu yang terus menerus memandang Hana dengan lembut, membuat jantung Hana mula berdetak. Dia menjadi keliru dengan pandangan Jeffery yang tidak di lepas-lepaskan itu. Lebih baik, dia cepat-cepat beredar dari situ.

Hadir mu, takdirku 1

Written by Alina Haizar on Saturday, March 14, 2009 at 9:32 PM


Bab1
2002
Ah! meluat aku! Ingat dia lawa sangat. Geramnya dia melihat gadis yang sedang berpelukan itu. Gadis itu mengeliat-ngeliat apabila pinggangnya di peluk oleh temannya. Ketawa manja jelas kedengaran walaupun Jeffery berada dalam jarak yang agak jauh dari mereka.

Wan Jeffery Wan Hisham sedang menahan marah seorang diri, dari dalam keretanya dia memerhatikan gelagat Lily. Geram dia memerhatikan Lily, yang selama ini ialah teman wanitanya. Berlagak sombong dengan teman lelaki barunya. Tiap-tiap hari lelaki itu tunggu Lily di perkarangan kolej dengan kereta ferrari model terbaru. Jeffery berdengus, kemudian memerhatikan keliling dalam kereta BMW M Sport nya yang sudah berusia 2 tahun. Bukan Jeffery tak mampu nak beli kereta macam teman lelaki Lily tu, tetapi dia akan berlepas ke US selepas tamat belajar dalam masa 6 bulan lagi. Jadi ini menyebabakan Dato Wan Hashim tidak mahu belikan dia kereta baru.

Itu pun membuatkan Jeffery meradang, Selalu ayahnya dapat di pujuk oleh Bonda, yang tidak pernah menolak permintaannya. Mukanya yang kacak masam kelat menahan radang. Marah dengan Lily, marah dengan ayahnya. Kalau dengan bondanya senang dia hendak minta apa-apa pun. Tetapi dengan Dato Wan Hashim susah sikit. Dia asyik kata tidak mahu memanjakan sangat Jeffery. Itu aje yang selalu di ulangnya apabila dia menolak permintaan Jeffery. `Kalau tidak manjakan Jeffery siapa lagi yang dia hendak manjakan. Bukan ke aku ni anak dia yang tunggal. Harta banyak-banyak tu nak buat apa? Jatuh pada aku juga nanti!’ bentak Jeffery sendirian. Ketawa hilai Lily menarik semula perhatian Jeffery yang tersasar sebentar kepada ayahnya. Tambah geram lagi melihat kepala mereka yang dirapatkan bersama, seolah-olah sedang berkucupan. Tanpa segan silu dengan orang yang sedang lalu lalang. Jeffery lagi naik menyampah lalu terus memandu dengan laju keluar dari kawasan itu.

Selalunya dia dan Lily yang beraksi sedemikian di kawasan kampus ini. Maklumlah kolej swasta, siapa nak peduli kalau mereka berlagak macam orang putih, berpeluk-pelukkan ke sana- ke mari. Kononnya Dia dan Lily merupakan pasangan ideal. Sudah hampir setahun mereka bersama. Semua orang memberi jolokan `Couple of the year’ kepada mereka. Menurut rakan-rakan mereka berdua, sama cantik, sama padan, sama-sama dari keluarga org berada. Bondanya juga merestu perhubungan ini. Hubungan mereka sungguh rapat hampir beberapa kali mereka menjadi intim, cuma keadaan masa dan tempat menjadi penghalang. Jeffery tidak kisah sangat sebab buat masa ini memang mereka rapat tapi tahun depan bila sudah pergi US belum tentu lagi mereka akan bersama. Masa akan menentukan haluan masing-masing. `So, just enjoy’, itu prinsip mereka berdua. Banyak masa lagi untuk menikmati kemanisan hidup ini. Tetapi dua minggu lepas, Jeffery dengan tidak sengaja meninggikan suaranya kepada Lily dan kemudian Lily merajuk. Hampir dua minggu Lily tidak mahu bertemu dengan Jeffery. Tiba-tiba kawan-kawannya heboh memperkatakan tentang Lily dan teman barunya. Egonya tidak dapat menerima yang Lily meninggalkannya dan mendapat teman baru.

Tambah menyakitkan hati ialah apabila rakan-rakannya mula menyindir Jeffery apabila mereka setiap kali terserempak dengan Lily dan temannya.
`Apa ni Jeff? Tak jealous ke? Takkan nak tengok je girl friend kena kebas orang. Come on Jeff.’
Panas hati Jeffery, sakit hati dia. Selama ini dia memang rasa dirinya hebat, jangan di cabar egonya. Mereka yang sedang dalam perjalanan ke cafeteria, ternampak Lily dan temannya sedang menaiki kereta selepas habis kuliah pada hari itu.
`Tengok tu BF Lily, I dengar he is a pilot, you know. Mesti kaya, tengok kereta dia. Kelas!’
`Macamana, they end up together? Kat mana Lily jumpa mamat Handsome ni.’
Eh mesti le tengoklah Lily tu memang cantik, siapa-siapa pun dia boleh dapat. But this time, she really have done it. He is so handsome.’, puji Mona. Mona dan Jeffery merupakan kawan sejak kecil lagi kerana ibu Mona adalah kawan baik Datin Maimunah.
`I memang minat older guy. Not like you all, immature boys,’ kata Ann, membuat semua budak-budak lelaki marah, masing-masing memuncungkan mulut tanda menyampah.
`Tu lah you Jeff, tak tahu nak jaga Lily, Melepas you,’ ejek Mona lagi yang juga merupakan kawan baik Lily. Orang cantik macam tu kena….. apa kata orang ‘jaga macam minyak yang penuh’.

`Alah! Bukan lawa sangat, siapa kata dia lawa’, tempelak Jefery, sakit hatiya. Kemudian dia cuba pula menyakitkan hati Mona dengan menambah, `I tengok budak kantin tu lagi lawa.’ Kawan-kawan lelaki Jeffery menyokong Jeffery dengan mentertawakan Mona. Tujuan mereka hanya untuk membuat Mona marah sebab hendak membalas balik penghinaan Mona yang mengatakan mereka `immature boys’.
Beramai-ramai mereka mengiyakan cakap Jeffery `Budak kantin lagi cun daripada Lilylah.’
`What do you mean ? Apa lah you ni. Budak kantin yang mana?’ Mona menjegilkan matanya, marah kerana mempertahankan kawannya.

`Cuba you tengok baik-baik, tu hah tengah mengelap meja tu,’ Jeffery memegang bahu Mona sambil tangannya yang satu lagi menunjukkan ke arah gadis yang sedang bekerja di kafetaria. `Kalau dah pakai mekap dan pakai baju-baju yang branded macam Lily, nenek pun lawa tau.’ kata Jeffery sambil ketawa sekuat-kuat hatinya.

Rakan-rakan yang lainnya ketawa berderai-derai, seronok membuat Mona marah. Hati Mona seperti mendidih-didih, geram di ketawakan. Padahal yang menjadi bahan yang di perkatakan ialah temannya Lily, bukan dia. Tetapi marahnya sudah tidak dapat di tahan, lantas dia memuntahkan lahar panas dari mulutnya.
`Kalau budak kantin tu lagi lawa, you pergi lah tackle dia,’ cabar Mona. Tiba-tiba dia tersenyum sinis seperti mendapat satu ilham baik, dia menambah lagi.
`Ok, I nak bet dengan you. I nak tengok you dapat tak bawa budak kantin tu ke to my birthday party hujung bulan ni? I nak you buktikan yang The Great Jeffery boleh tak pikat sesiapa saja yang dia mahu macam ni,’ sambil dia memetik jarinya di depan muka Jeffery. Berdetap kuat bunyi jari Mona bila di petik.

`Wow!!!!,’ kata semua yang ada di situ. Satu cabaran untuk Jeffery. Semua mata memandang Jeffery, sama ada dia hendak ambil cabaran itu. Jeffery tersenyum sambil menghulurkan ibu jarinya untuk di calit oleh Mona sebagai tanda bersedia.

`Okay tak ada masalah, you nak bet dengan I hal macam ni. Ini kacang ajelah,’ kata Jeffery. `Kalau I menang, what do I get?’
`You want Lily back kan?’ tanya Mona sambil tersenyum penuh makna. Dia tahu Jeffery memang boleh pikat budak kantin tu, tapi dia saja nak tengok sampai takat mana Jeffery akan lakukan demi egonya. Seronok juga nak tengok budak kantin itu di mainkan oleh Jeffery nanti.
Jeffery mendiamkan diri sebentar. Semua rakan-rakan diam menunggu keputusan Jeffery.
`All right! I accept the bet. Kalau menang bet ni, I dapat Lily balik tetapi Lily kena ikut apa sahaja kehendak I. Boleh you aturkan. And…,’ Jeffery mengenyitkan mata kepada kawan-kawannya, ‘ you mona belanja kami semua sekelas makan di KLCC. OK!’
`Macam tu le brother. Ajar sikit!’ rakan-rakan yang lain makin mengalakkan
Mona mencalit ibu jarinya dengan ibu jari Jeffery tanda setuju dengan sahutan itu. `Boleh no problem, Kalau you kalah, you tanggung all our expenses 3 hari 2 malama di Genting. Alright!’
`Itu kacang, lebih dari tu pun boleh. But …… I don’t think I will lose,’ ujar Jeffery sambil mencuit hidung Mona yang mancung. Mona menepis, geram melihat Jeffery yang begitu yakin. Rakan-rakan yang lain bersorak gembira, menang atau kalah, mereka tetap akan dapat habuan. Menjadi-jadi mereka mengalakkan Mona dan Jeffery sambil berjalan menuju kafetaria untuk menikmati makan tengahari.

Nurul Ain tidak menjawab. Bukan dia sengaja tidak mahu menjawab. Dia sudah tidak sedar dengan semua disekelilingnya. Yang Nurul Ain nampak, rantai loket, tarikh 14 July 2003 dan Datin dan Pak Su Adli dan Jeffrey yang mendustainya.

 
Hadirmu, Takdirku © 2008 | Blogger Templates